Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Jasa CV Bayar Seiklasnya bisa hubungi 0822 - 8079 - 8313 Fast Respon

Loker Gink Tech KLIK DISINI

Gabung Grup WA Loker KLIK DISINI

Gabung Grup Telegram Loker KLIK DISINI

Mau Investasi? Gabung Dibawah ini

Jumat, Februari 19

Beredar Isu Perpustakaan Modern Alih Fungsi Menjadi Mal, Ini Penjelasan Pemprov Lampung

 



Beredar Isu Perpustakaan Modern Alih Fungsi Menjadi Mal, Ini Penjelasan Pemprov Lampung



Sekda Provinsi Lampung Fahrizal Darminto menegaskan Pemprov Lampung terus berkomitmen menjadikan perpustakaan di Jl. Zainal Abidin Pagaralam, Kedaton, Bandarlampung sebagai Perpustakaan Modern.


Penegasan Sekdaprov ini sekaligus menepis isu adanya alih fungsi Perpustakaan Modern tersebut menjadi Mall.


“Jadi fungsinya tetap konsisten sebagai Perpustakaan Modern punya provinsi Lampung yang menjadi kebanggaan masyarakat Lampung, yang fungsinya untuk membangun kreativitas, kecerdasan, dan lain-lain, tapi tetap perpustakaan,” ujar Sekdaprov, di Kantor Gubernur, Bandarlampung, Kamis (18/2/2021).


Sekdaprov Fahrizal yang diwawancarai para awak media menjelaskan bahwa pembangunan perpustakaan modern didasari pemikiran yang sangat luhur. Agar Lampung memiliki kebanggaan dan fasilitas bagi masyarakat.


“Karena sekarang anak-anak muda, masyarakat sudah semakin cerdas. Tentu membutuhkan support, Supportnya itu dalam bentuk yang membangun pemikiran-pemikiran. Apa itu? Fasilitas pendidikan, perpustakaan, tempat membangun kreativitas, dan lain-lain,” jelas Sekdaprov.


Perpustakaan Modern ini, lanjut Fahrizal, sudah dibangun bertahap dimulai dari tahun 2018, tahun 2019. Tahun 2020 akan dilanjutkan tapi terkena refocusing anggaran sehingga 2020 tidak ada kegiatan. "Dan tahun 2021 sekarang kita akan lanjutkan lagi,” tambahnya.


Sekdaprov menilai gedung perpustakaan modern ini memang besar. Kalau dilihat dari luar gedungnya sudah ada, namun kalau sekarang masuk belum ada listrik, lift, AC, meubeler , dan lain-lain.


“Oleh karena itu belum bisa dipakai, namun tidak ada pemikiran untuk mengubah fungsi perpustakan tersebut untuk fungsi lainnya,” ujar Sekdaprov.


Sekdaprov menuturkan pihaknya akan fokus membangun kontennya, yang isinya sebagai resources bagi anak-anak muda untuk membangun kreativitas.


“Jadi di situ ada fungsi perpustakaannya yang lengkap dengan fasilitas. Di situ ada ruang studio, ruang pamer, ruang theater, ruang diskusi, ruang workshop, fasilitas untuk ngopi, dan lainnya. Jadi disitu lengkap, dan fungsinya tetap perpustakaan modern. Tidak ada pemikiran dan tidak terbersit pemikiran untuk membuat mall,” ungkapnya.


Untuk tahun 2021, Sekdaprov menuturkan bahwa anggaran yang disiapkan sekitar Rp5 miliar, dan mudah-mudahan tidak terkena refocusing.


Dalam kesempatan yang sama, Anggota DPRD Lampung Ade Utami menjelaskan bahwa masyarakat Lampung tetap akan memiliki perpustakaan modern yang menjadi kebanggaan masyarakat Lampung.


“Mudah-mudahan komitmen ini akan kita jaga, sampai terwujudnya betul-betul perpustakaan modern yang mewah, yang membanggakan masyarakat Lampung,” jelasnya.


Menurut Ade, Provinsi Lampung sebagai provinsi literasi di Indonesia. Diharapkan komitmen ini dari akan terwujud dengan baik.


“Adapun yang tadi ada isu alih fungsi sebagai mall itu sudah ditepis oleh Pak Sekda. Bahwa ini adalah tetap perpustakaan modern yang menjadi kebangaan masyarakat Provinsi Lampung,” tutupnya. (*).

Artikel Terkait

Comments
0 Comments