Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Loker Gink Tech Terbaru KLIK DISINI

Jasa CV Bayar Seiklasnya bisa hubungi 0822 - 8079 - 8313 Fast Respon

Gabung Grup WA Loker KLIK DISINI

Gabung Grup Telegram Loker KLIK DISINI

Saran dan Kritik Kepada Pemerintah Bisa anda kirimkan ke kawannongkrong@gmail.com

Senin, Juni 17

Oknum Pegawai MAF Diduga Lecehkan Profesi Wartawan



Oknum Pegawai MAF Diduga Lecehkan Profesi Wartawan

BANDAR LAMPUNG - Diduga melakukan pelecehan terhadap profesi wartawan, pimpinan redaksi Surat Kabar Harian (SKH) Medinas Lampung, Riski Putri Fersi Bakoring, S.Pd., berencana melaporkan salah satu karyawan perusahaan pembiayaan (leasing) Mega Auto Finance (MAF) RN ke pihak yang berwajib.

Diceritakan oleh Putri, kejadian berawal saat dirinya mencoba melakukan konfirmasi via telpon ke pihak MAF guna meminta kejelasan terkait dugaan penarikan satu unit sepeda motor jenis Mio milik salah satu karyawan PT Medinas Jaya Perkasa pada Sabtu (15/6/2019) lalu.

"Saya kan nelpon mereka, mau nanyain soal motor karyawan kita yang di rampas (karena mereka nggak kasih surat penarikan, STNK pun sama kita, kita mau tahu posisi unit dimana, kalau memang benar ditarik kenapa nggak dikasih surat penarikan," jelas Putri kepada wartawan, Senin (17/6/2019) siang.

Dilanjutkan Putri, dalam percakapan telpon, RN  mengklaim bahwa penarikan sudah sesuai dengan prosedur oleh pihak ketiga. Namun Putri menduga, saat eksekusi penarikan unit yang dilakukan pihak MAF tidak seperti yang diterangkan oleh RN.

Ucapan RN diakhir percakapan telpon disesalkan oleh pewarta pemegang lisensi kompetensi utama itu.

"Nah abis debat - debat sama dia (RN), terus di akhir telpon dia malah ngomongin saya, semoga dapat uang mbak, kata RN, karena dikira dia saya cari uang," sesal Putri.

Mendengar itu, Putri kembali menanyakan maksud dari ucapan tersebut.
"Maksudnya dapat uang gimana pak," tanya Putri gusar.
Namun pertanyaan itu tidak dijawab, bahkan percakapan langsung ditutup.



Sampai berita ini diturunkan, RN enggan membalas pertanyaan awak media terkait statmen yang menyinggung profesi wartawan melalui pesan WhatsAppnya, meskipun diketahui WhatsApp RN sedang dalam posisi online. (Red)

Artikel Terkait

Comments
0 Comments