Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Gabung Grup What's App KLIK DISINI

Saran dan Kritik Kepada Pemerintah Bisa anda kirimkan ke kawannongkrong@gmail.com
Loading...

Kamis, Februari 8

Kejari Bidik Dugaan Konspirasi Lelang Kegiatan Pasar Nibung


Kejari Bidik Dugaan Konspirasi Lelang Kegiatan Pasar Nibung

Lubuk Linggau, Infokyai.com - Terkait adanya dugaan indikasi konspirasi penetapan dalam penentuan pemenang lelang pada Proyek Pembangunan Pasar Rakyat, di Kecamatan Nibung, Kabupaten Musirawas Utara (Muratara),sepertinya akan memuculkan persoalan hukum. Pihak Kejaksaan Negeri Lubuklinggau akan segera menindaklanjuti persoalan tersebut.

Baca Juga :
Terpilih Secara Aklamasi, Musa Ahmad Optimis Golkar Lamteng Solid dan Menang https://goo.gl/coeQFU
Wow, Pringsewu Digandrungi Para Investor, Kok Bisa ? https://goo.gl/KUJT3b
Dukung Ridho-Bachtiar Jilid II, Masyarakat Way Kanan Ingin Perubahan https://goo.gl/fPgz4f

Menurut Darmadi Edison selaku Penyidik senior di Kejaksaan Negeri Lubuklinggau mengatakan akan segera menindaklanjuti informasi dugaan adanya konpspirasi dalam pelelangan kegiatan pembangunan pasar nibung.

"Secepatnya masalah ini untuk kami ditindaklanjuti, saya akan sampaikan terlebih dahulu dengan pimpinan," katanya (7/2)

Ditambahkannya bahwa dalam prosese pelelangan kegiatan pemerintah perusahaan atau calon rekanan harus memenuhi persyaratan mulai dari Administarasi, Teknis dan Unsur evaluasi, dengan berpedoman pada Peraturan Presiden Nomor 54 tahun 2010. Lanjut dia, apabila salah satu perusahaan yang mengikuti penawaran namun dinyatakan gugur itu  kemungkinan ada persyaratan yang tidak bisa dipenuhi oleh peserta lelang. Apabila adanya perusahaan yang sudah dinyatakan gugur dalam seuatu proses lelang kegiatan namun ditetapkan sebagai pemenang itu perlu dipertanyakan proses lelang tersebut.
" Terkait masalah ini, tentu akan ada tindaklanjutnya, karena kalau benar ada peserta lelang yang sudah gugur dalam suatu proses lelang kegiatan maka itu jadi pertanyaan besar, bagaimana proses lelang tersebut" katanya

Sebelumnya sebagaimana diketahui berdasarkan data Berita Acara Hasil Pelelangan Gagal, dengan Nomor: O4/Pokja III/02.D/VII/PK/Disprindagkop/2017, bahwa dari 31 Perusahaan sebagai peserta yang mengikuti proses lelang, hanya ada tiga (3) perusahaan yang melakukan penawaran, namun pada tanggal 07 Agustus 2017, dari tiga Perusahaan yang melakukan penawaran dinyatakan gugur oleh ULP Pokja III, diantaranya. PT Bumi Putri Silampari, dan PT Sassumi Jaya Sakti, serta PT Detail Multi Kontruksi.

Setelah sehari dinyatakan gugur, pada tanggal 8 Agustus 2017, melalui data Penayangan LPSE Muratara, diketahui PT. Detail Multi Konstuksi, telah diumumkan dan ditetapkan sebagai pemenang lelang, sampai berakhirnya masa pekerjaan.

Sebelumnya, Samsu Anuar, selaku Kepala Dinas Perindustian, Perdagangan dan Koperasi (Disprindagkop) Muratara, mengatakan. Terkait hal ini tolong diredam, sebab dalam kegiatan tersebut Dinasnya hanya menyediakan kegiatan saja, sedangkan untuk penentuan pemenang dalam proses tender itu wewenang ULP dan Pokja.

"Penentuan pemenang itu wewenag ULP dan Pokja", akui Kadisprindagkop.

Sedangkan Ketua Pokja III, pada Unit Layanan Pengadaan (ULP) Muratara, Ardiansyah. Saat dikonfirmasi melalui telpon genggamnya dinomor 082176124xxx, terkait hal tersebut, dirinya tidak bisa menjelaskan.

Baca Juga :
Yustin Ficardo Lepas Dua Pasien Pesawaran Berobat di Jakarta https://goo.gl/B7VdYA
Gubernur Lampung Gratiskan Mobil Jenazah RSUDAM https://goo.gl/QRhLaJ
Wagub Bachtiar Luncurkan Kapal Wisata "Samudra Krakatau" https://goo.gl/pNxx2Y

Ditahun 2017 Disprindagkop Muratara, melalui Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN), telah menganggarkan dana sekitar Rp 13 miliar, untuk Proyek Konstruksi Fisik Pasar Rakyat, yang dimenangkan oleh perusahaan PT. Detail Multi Konstruksi, selaku rekanan. (Red/Sahlin)

Artikel Terkait

Comments
0 Comments
Loading...