Saran dan Kritik Kepada Pemerintah Bisa anda kirimkan ke kawannongkrong@gmail.com

Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Follow Instagram @Infokyai KLIK DISINI

Add @LINE Infokyai KLIK DISINI

Add PIN BBM Infokyai KLIK DISINI

Add BBM Channel Infokyai KLIK DISINI

Gabung Grup Telegram KLIK DISINI

Gabung Grup What's App KLIK DISINI

Info CPNS 2018 KLIK DISINI

Info Beasiswa 2018 KLIK DISINI

Loading...

Tuesday, February 13

FLM Cium Aroma KKN Antar Pengusaha dan Penguasa di Lamteng


FLM Cium Aroma KKN Antar Pengusaha dan Penguasa di Lamteng

Bandar Lampung - Front Lampung Menggugat (FLM) dalam waktu dekat akan mengirimkan surat ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jakarta. Pasalnya elemen masyarakat yang konsen terhadap persoalan carut marutnya izin pertanahan ini mencium adanya aroma KKN antara pengusaha dan penguasa dalam menerbitkan perpanjangan HGU atas nama PT Great Giant Pineapple (GPPC) di Lampung Tengah.


Baca Juga :
Terciduk CCTV Aksi Maling Motor di Jalan Pulau Damar Depan Butik Beauty Collection https://goo.gl/1nMjJx
Ketua KPU Lampura Berdalih Pihaknya Larang Wartawan Meliput https://goo.gl/arHGsc
Pjs. Gubernur Didik Suprayitno Embang 5 Tugas di Lampung https://goo.gl/5qJDf8

Kordinator Presidium FLM, Hermawan mengungkapkan dalam proses perpanjangan HGU seluas 2.835 hektar dan seluas 2.148 hektar diduga tidak sesuai dengan peruntukannya. Hal ini melanggar peraturan perundang undangan yang ada terutama pada PP No 40 tahun 1996 dan Permen Agraria No 9 tahun 1999 tentang tata cara pemberian dan pembatalan HGU, HGB, SHM, dan Hak Guna Pakai.

“Ini temuan baru hasil investigasi bahwa telah terjadi aroma KKN dalam penerbitan HGU milik PT GGPC,” kata Hermawan yang juga Ketua APSI Lampung, Selasa (13/2/2018).

Dijelaskan Hermawan, temuan baru tersebut terungkap setelah pihaknya melakukan penanganan persoalan tanah HGU milik PT Sugar Grup Company (SGC).

“Sebagai masyarakat Lampung tentu saya akan terus mengawal dalam peningkatan pembangunan di Lampung,” ujarnya.

Dilanjutkan Hermawan, dengan adanya temuan itu, pihaknya akan mendesak KPK supaya dapat mengusut tuntas dugaan KKN perpanjangan HGU tersebut.

Baca Juga :
Nasib Buruh PT NTF Seperti 'Diabaikan' Disnaker Lampung Timur https://goo.gl/zGaj8z
Pleno Terbuka Pengundian Nomor Urut Balonkada Lampura Tertutup Bagi Media https://goo.gl/Q6gR8L
Stunting Lamteng Tinggi, Pertanda Posyandu Tidak Berjalan Baik https://goo.gl/pvE3Pq

“Kami akan mendesak KPK untuk mengusut tuntas masalah ini, karena telah merugikan negara. Apalagi peruntukannya dialihkan,” tandasnya. (*)
Add Friend

Artikel Terkait

Comments
0 Comments