Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Gabung Grup What's App KLIK DISINI

Butuh Cepat di Gink Tech KLIK DISINI

Butuh Cepat di Telkomsel KLIK DISINI

Saran dan Kritik Kepada Pemerintah Bisa anda kirimkan ke kawannongkrong@gmail.com
Loading...

Rabu, Juni 20

Pemudik di Pelabuhan Bakauheni Tercatat 45.662 orang pejalan kaki


Pemudik di Pelabuhan Bakauheni Tercatat 45.662 orang pejalan kaki

Lampung Selatan,  Berdasarkan SIARAN PERS*  No.024/ASDP-VI/2018, Memasuki H+3 Lebaran, penumpang pejalan kaki mulai memadati Pelabuhan Bakauheni untuk kembali menuju Pelabuhan Merak. Tercatat sudah 45.662 orang pejalan kaki yang meninggalkan Sumatera sejak hari kedua Lebaran atau baru 31 persen dari total 146.413 orang yang telah menyeberang dari Jawa pada arus mudik kemarin.

GM PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Cabang Bakauheni Anton Murdianto mengatakan, sesuai prediksi penumpang pejalan kaki mulai mengalami peningkatan pada H+3 atau Selasa (19/6) hingga Rabu (20/6) atau H+4. Cabang Bakauheni telah menyiapkan 14 loket penumpang dan 31 loket kendaraan (17 loket roda empat dan 14 loket roda dua) untuk melayani arus balik Lebaran tahun ini.

"Saat puncak arus, penumpang pejalan kaki diprediksikan mencapai 25.931 orang atau naik sekitar 5,9 persen dibandingkan realisasi tahun lalu sebanyak 24.481 orang yang terjadi pada H+5. Dari kapasitas terpasang yang disiapkan sebanyak 72.000 orang, hanya terpakai 36 persen, sehingga sangat memadai melayani arus balik Lebaran," ungkap Anton, Selasa (19/6).

Di Bakauheni, tren penumpang pejalan kaki ramai dari pagi hingga jelang sore hari. Namun, ASDP Cabang Bakauheni telah mempersiapkan berbagai fasilitas pendukung di Pelabuhan demi mendukung kelancaran dan kenyamanan para pengguna jasa selama arus balik Lebaran.
Penumpang pejalan kaki dapat menikmati ruang tunggu yang nyaman berkapasitas hingga 1000 orang. Adapun di loket tiket penumpang telah disiapkan juga jalur khusus bagi ibu hamil, balita, lansia dan difabel. Selain itu juga disediakan fasilitas kesehatan, toilet bersih, ruang menyusui dan lainnya.

 *Kapasitas Terpasang Memadai* 
Untuk puncak arus roda dua dan roda empat diperkirakan
akan terjadi pada Rabu (20/6) atau H+4 dan Kamis (21/6) atau H+5. Saat puncak arus balik diperkirakan roda dua yang akan kembali ke Jawa mencapai 17.778 unit atau naik 4,7 persen dibandingkan tahun lalu sebanyak 16.975 unit. Kapasitas terpasang yang disiapkan sebanyak 60.000 unit, sehingga hanya terpakai 30 persen saja untuk sepeda motor. 

Adapun untuk roda empat diperkirakan pada puncak arus balik H+4 mencapai 17.017 unit atau naik 5,8 persen dibandingkan tahun lalu sebanyak 16.083 unit. Adapun kapasitas terpasang yang disiapkan sekitar 19.200 unit sehingga terpakai sekitar 89 persen saat puncak arus. 

Jika dibandingkan dengan total jumlah pemudik dari Pulau Jawa ke Pulau Sumatera pada H-8 hingga H maka jumlah pemudik yg telah menyeberang dari Sumatera ke Jawa, penumpang mencapai 242.031 orang atau 25 persen dari total penumpang 970.327 orang yang telah menyeberang dari Merak pada arus mudik kemarin.
Diikuti kendaraan roda dua sebanyak 20.145 unit atau 24 persen dari total 83.845 unit. Lalu, kendaraan roda empat/lebih 29.140 unit atau 26 persen dari total 112.784 unit.

"Dengan demikian, total penumpang yang belum kembali ke Jawa sebanyak 728.296 orang atau 75 persen, lalu 63.700 unit roda dua atau 76 persen, dan 83.644 unit roda empat/lebih atau 74 persen," sebut Anton lagi.

Sekretaris Jenderal Kementerian Perhubungan Djoko Sasono yang melakukan kunjungan ke Pelabuhan Bakauheni, Selasa (19/6) mengapresiasi antisipasi dan persiapan yang telah dilakukan PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) dalam menghadapi arus mudik maupun balik Lebaran. 

"Saya melihat dengan persiapan yang lebih matang dan antisipasi yang dilakukan, dapat menekan antrian yang berpotensi terjadi saat puncak arus. Salah satunya dengan sosialisasi pembelian tiket ferry secara online secara terus menerus, hal ini sangat bermanfaat bagi pengguna jasa. Mereka tidak perlu lagi antri terlalu lama saat akan naik kapal," tutur Djoko.

Artikel Terkait

Comments
0 Comments
Loading...