Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Gabung Grup What's App KLIK DISINI

Saran dan Kritik Kepada Pemerintah Bisa anda kirimkan ke kawannongkrong@gmail.com
Loading...

Rabu, Mei 30

Inilah Penjelasan MIB Korban Begal yang Membunuh Begal, Kini Tidak Tersangka Diralat Jadi Saksi


Inilah Penjelasan MIB Korban Begal yang Membunuh Begal, Kini Tidak Tersangka Diralat Jadi Saksi

Infokyai.com - Pemberitaan seorang korban begal yang bunuh begal ditetapkan tersangka, menjadi viral di medsos. Dialah Muhamad Irfan Bahri (19) yang harus berurusan dengan polisi setelah membunuh begal yang coba merampas telepon genggamnya. Dia melawan hingga si perampok kalah duel.
Baca Juga : Hasil Rakornas PA 212: Habib Rizieq Capres 2019! https://goo.gl/16gL1T
Dari peristiwa ini si begal Aric (17) justru meregang nyawa, dan satu pelaku lagi IY kritis setelah kalah duel dengan pemuda asal Madura, Jawa Timur tersebut.

Awalnya polisi menyebut Irfan menjadi tersangka, namun belakangan Kapolres Bekasi Kombes Indarto mengklarifikasi ucapan anak buahnya dan menyatakan Irfan masih menjadi saksi.

Dilansir dari merdeka.com, dalam peristiwa itu, Irfan juga mengalami luka bacokan. Di antaranya di lengan, pipi, punggung, serta paha. Begitu pula dengan kerabatnya, Ahmad Rofii, juga mengalami luka di pundaknya karena disabet celurit oleh pelaku.

Irfan menjelaskan dini hari itu, Ia bersama dengan kerabatnya baru saja pulang dari Alun-Alun Kota Bekasi di Jalan Pramuka, Bekasi Selatan. Karena baru sepekan di Kota Patriot ini, Irfan mengajak kerabatnya untuk mampir ke kawasan Summarecon Bekasi, karena belum pernah ke lokasi tersebut.

Sampai di atas, sepeda motor diparkir di bahu jalan, Irfan lalu naik ke trotoar. Dia mengeluarkan telepon genggamnya untuk swasfoto. Rupanya 15 menit kemudian dua orang pemuda tak dikenal menghampirinya. “Pertama meminta HP saudara saya, lalu dikasih karena sudah mengacungkan celurit,” kata Irfan.

Pelaku ternyata tak berhenti di kerabatnya, Irfan mengaku dihampiri juga agar memberikan telepon genggamnya. Irfan menolak, dan melihat bahwa celurit besar yang diacungkan tersebut tampak dibungkus sarung, Irfan akhirnya melawan. “Saya pikir hanya untuk menakut-nakuti, tidak tahunya dia membacok,” kata Irfan.
Baca Juga : Memiliki Keterbatasan Tak Menyurutkan Bapak Ini untuk Terus Berdagang, Yang Lihat Bapak Ini Dibeli Yuk Dagangannya  https://goo.gl/V4rRKm
Menurut dia, bacokan pertama mengenai lengannya. Tak ingin mati konyol, Irfan lalu melawan. Duel pun terjadi, sampai akhirnya celurit berpindah tangan. Karena terus duel, pelaku perampokan akhirnya terkena sabetan celurit.

“Dia bilang, ampun Bang-ampun Bang. Saya bilang, serahkan HP teman saya. Kemudian diserahkan, mereka lalu kabur ke kawasan arah Piramida Summarecon,” kata dia.

Irfan yang terluka bacok bergegas menuju klinik tak jauh dari kediaman pamannya. Esoknya lalu melapor ke polisi bahwa terlibat perkelahian dengan pelaku perampokan. Irfan tak tahu kondisi perampok tersebut.

“Saya tahu dari polisi bahwa perampoknya meninggal dunia di rumah sakit,” kata Irfan. (*)

Artikel Terkait

Comments
0 Comments
Loading...