Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Gabung Grup What's App KLIK DISINI

Butuh Cepat di Gink Tech KLIK DISINI

Butuh Cepat di PT Syailendra KLIK DISINI

Saran dan Kritik Kepada Pemerintah Bisa anda kirimkan ke kawannongkrong@gmail.com
Loading...

Rabu, April 25

Dolar AS Nyaris Rp.14.000, SBY : Harus Waspada Ini Ada Apa?


Dolar AS Nyaris Rp.14.000, SBY : Harus Waspada Ini Ada Apa?

Infokyai.com - Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono punya pandangan soal pelemahan nilai tukar rupiah yang terjadi saat ini. Menurutnya, setiap orang harus bijak menyikapi kondisi ini dan tidak cepat merespons negatif atas pelemahan yang terjadi. 

Baca Juga :
Kenapa Nama Politisi PDIP TIdak Ada Dalam Vonis Novanto? https://goo.gl/3P8dDN
Bukan Pencurian Organ Tubuh, Ternyata Inilah Fakta Dari Kejadian Jenazah Penuh Luka Jahitan di Manado https://goo.gl/ZU8892

"Nilai tukar dolar terhadap rupiah sekarang ini berubah dengan cepat naiknya relatif tajam di satu minggu terakhir ini dan dikatakan rupiah melemah. Saya pantau 1 dolar amerika itu sama dengan Rp 14.000. Cara membacanya gini. Kalau kenaikan harga dolar ini berlaku di kawasan Asia atau seluruh dunia memang itu akibat dari kebijakan AS peningkatan suku bunga. Jadi boleh dikatakan akan begitu (rupiah melemah karena faktor eksternal)," kata SBY dikutip dari video yang diunggah oleh Humas Partai Demokrat Imelda Sari dalam akun Facebook-nya, Selasa (24/4/2018). 

Namun, kata dia, pemerintah dan pemangku kebijakan jangan juga terlena. Karena masih ada potensi pelemahan rupiah disebabkan oleh faktor dalam negeri. Ia meminta pemerintah lebih cermat mengawasi berbagai aspek yang mempengaruhi. "Kalau pelemahan itu tajam pelemahan nilai rupiah nilai tukar kita jauh lebih buruk dibandingkan negara negara lain, ini harus hati hati betul. Ini harus diwaspadai, ada apa?" kata dia.

Bila memang ditemukan ada indikasi masalah di dalam negeri, SBY meminta pemerntah saat ini bertindak cepat. "Harapan saya, pemerintah, Bank Indonesia, pemerintah sendiri segera melakukan langkah-langkah untuk jangan sampai ini terjadi kepanikan. Awas ini bisa seperti dulu, akhirnya berlomba lomba membeli dolar. Tambah jatuh rupiah kita," ujar dia.

SBY menambahkan, perlu kesadaran bersama, gerak cepat pemerintah. Jangan anggap ringan situasi. "Ingat kita punga pengalaman di waktu yang lalu. Dengan demikian menurut pandangan saya gejala pelemahan rupiah ini perlu disikapi dengan baik dan insyaallah tidak akan menjadikan masalah besar bagi rakyat kita," papar dia.

Baca Juga :
Bimbingan Skripsi, Oknum Dosen Unila Dilaporkan Raba-raba Mahasiswinya https://goo.gl/t1vprw


Brakkk! Kecelakaan di Daerah Tarahan Lampung Selatan Libatkan Dua Mobil https://goo.gl/BDSD4t

Seperti diketahui Dolar Amerika Serikat (AS) terhadap rupiah hari ini sempat menyentuh level tertingginya di Rp 13.970. Artinya, 30 poin lagi, dolar AS menyentuh Rp 14.000.

Dikutip dari Reuters, Selasa (24/4/2018), Level tertinggi dolar AS Rp 13.970 tidak bertahan lama. Dolar AS terhadap rupiah perlahan turun dan kini berada di level Rp 13.895. (detikFinance)



Artikel Terkait

Comments
0 Comments
Loading...