Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Gabung Grup What's App KLIK DISINI

Butuh Cepat di Gink Tech KLIK DISINI

Job Fair 14-15 Agustus 2018 KLIK DISINI

Saran dan Kritik Kepada Pemerintah Bisa anda kirimkan ke kawannongkrong@gmail.com
Loading...

Kamis, Maret 15

Ridho-Bachtiar Pelopori Distribusi Pupuk Online di Indonesia


Ridho-Bachtiar Pelopori Distribusi Pupuk Online di Indonesia 

Infokyai.com - Lampung menerapkan pembelian pupuk lewat online. Pola ini kali pertama di Indonesia. Sistem ini mengacu pada Peraturan Gubernur Nomor 99 Tahun 2016.Diharapkan dengan sistem ini tidak ada lagi masalah dalam distribusi pupuk dan harus sampai ke petani yang tercantum dalam Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (RDKK).


Baca Juga :
Miris! Minim Pengawasan Orangtua, Bocah Ini Asik Tonton Video 'Esek-Esek' di Rumah Sakit https://goo.gl/P5PSFB
Kepergok Maling Motor di Iringmulyo Metro, Pria Ini Nyaris Tewas Dihajar Massa https://goo.gl/AwsNdY
Pohon Tumbang di Srengsem Panjang Bandar Lampung, Satu Orang Tewas https://goo.gl/LN8cPY

Dinas terkait juga telah  menggelar bimbingan teknis bagi penyuluh pertanian dan operator komputer untuk menyusun RDK online.

Ditargetkan  penyuluh memahami teknologi informasi yang akan dipakai dalam penebusan pupuk online. Sebab, terjadi efektivitas penerapan teknologi dan kebutuhan petani.

Dengan demikian celah untuk "bermain" di lapangan dapat diperkecil dan tidak ada ruang gerak bagi penyimpangan distribus pupuk bersubsidi, karena esensi Pergub itu adalah pengamanan distrubusi agar benar-benar sampai ke petani.

Terobosan ini diluncurkan 6 Mei 2016. Saat uji coba, terdapat beberapa kendala, tapi terobosan ini diminati banyak petani. Penyaluran tahap pertama, berdasarkan billing system, dilakukan di Kecamatan Candipuro, Lampung Selatan. Petani yang terdaftar dalam rencana definitif kebutuhan kelompok (RDKK) membeli pupu secara on line melalui Bank Lampung. Pesanan petani terhubung ke PT Pusri dan PT Petrokimia Gresik, dua distributor pupuk. Pesanan diantar distributor ke petani.

Jenis pupuk yang bisa dipesan secara online adalah urea, NPK, SP-36, dan organik. Hingga Hingga September 2016, penyaluran pupuk online mencapai 626,18 kilogram urea, 509,16 kilogram NPK, 26,51 kilogram SP-36, dan 13,2 kilogram pupuk organik, dengan total tebusan Rp 2,5 miliar.

Lampung termasuk yang terbesar mendapat alokasi pupuk bersubsidi. Hingga Agustus 2016, penyaluran pupuk bersubsidi di Lampung mencapai 123 ribu ton urea, 32,8 ribu ton SP-36, 112 ribu ton NPK, 9,6 ribu ton ZA, dan 8,4 ribu ton pupuk organik. Besarnya alokasi membuat penyaluran pupuk menjadi incaran oknum untuk diselewengkan ke sektor perkebunan. Sektor pertanian adalah yang kali pertama dibenahi Muhammad Ridho Ficardo dan Bachtiar Basri. Kedua pemimpin ini mendesak semua pihak tidak lagi menyelewengkan pupuk, dan menyebabkan kelangkaan. 

Baca Juga :
Terkait Dugaan Telur Palsu, Ini Penjelasan BPOM Bandar Lampung https://goo.gl/Ry8LBv
Terharu Lihat Perjuangan Ibu Parsiah Yang Berusaha Melawan Kanker Yang Ada Dihidungnya https://goo.gl/Pt51ea

Perusahaan Ini Miliki Tagline “Utamakan Shalat dan Keselamatan Kerja” https://goo.gl/zzb9C7

Ridho juga mengapresiasi petani Lampung Selatan atas keberhasilan uji coba penyaluran pupuk bersubsidi sistem online. "Uji coba secara umum berjalan baik dan lancar. Kita berharap dengan keberhasilan ini Pemerintah Provinsi dapat menerapkan sistem penyaluran pupuk online ini kabupaten lain di Provinsi Lampung," kata Ridho Juni 2017 lalu. (*)

Artikel Terkait

Comments
0 Comments
Loading...