Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Gabung Grup What's App KLIK DISINI

Butuh Cepat di PT Syailendra KLIK DISINI

Jasa CV Bayar Seiklasnya bisa hubungi 0822 - 8079 - 8313 Fast Respon

Saran dan Kritik Kepada Pemerintah Bisa anda kirimkan ke kawannongkrong@gmail.com
Loading...

Jumat, Februari 16

Pakai Rompi Orange, Mustafa: Ini Cobaan Buat Saya

Foto Ist
Pakai Rompi Orange, Mustafa: Ini Cobaan Buat Saya

Jakarta - Bupati Lampung Tengah Mustafa ditahan oleh KPK. Penahanannya dilakukan setelah pemeriksaan intensif oleh lembaga antirasuah ini.

Baca Juga :
Tabligh Akbar Darmajaya, Ustad Derry Sulaiman Ajak Pemuda Hijrah https://goo.gl/rXRGRS
Miris !Jembatan Endikat Memprihatinkan https://goo.gl/wtbpz1
Cagub Lampung Mustafa Dijemput KPK https://goo.gl/UoM6DZ

Dilansir dari Detik.com, Mustafa keluar dari KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Jumat (16/2/2018) pukul 03.40 WIB. Lelaki yang mengenakan peci dan kemeja putih ini telah menggunakan atribut rompi tahanan KPK.

Dia sempat berkata ini cobaan hidupnya. "Ini adalah keputusan yang memang menjadi cobaan saya," kata Mustafa.
Dia lalu menuju mobil tahanan untuk selanjutnya menjalani kurungan di rutan. Belum diketahui di mana Mustafa ditahan. Hanya saja, dengan status penahanan ini, KPK telah meningkatkan status hukumnya ke penyidikan.

Dia sendiri baru tiba di KPK Kamis (15/2) pukul 23.25 WIB. Setidaknya Mustafa telah menjalani pemeriksaan sekitar 4 jam.

Sebelumnya, Mustafa ditangkap pukul 18.20 WIB kemarin di Bandar Lampung. Dia diamankan terkait operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan KPK Rabu (14/2).

Baca Juga :
Kebakaran Dibagian Belakang Waroeng Steak & Shake Gegerkan Warga https://goo.gl/1ShdQh
Kecelakaan Tunggal Jl Arif Rahman Hakim Dekat Sampoerna https://goo.gl/UdvMeB
Bawa Sabu 200 Gram, Calon Penumpang Pesawat Ditangkap https://goo.gl/tmbhFQ

KPK menduga adanya suap untuk anggota DPRD Kabupaten Lampung Tengah terkait persetujuan DPRD atas pinjaman daerah kepada PT SMI sebesar Rp 300 miliar. Pinjaman daerah rencananya akan digunakan untuk pembangunan proyek infrastruktur yang akan dikerjakan Dinas PUPR Kabupaten Lampung Tengah.

Untuk mendapatkan pinjaman itu, dibutuhkan surat pernyataan yang disetujui atau ditandatangani bersama dengan DPRD sebagai persyaratan MoU dengan PT SMI. Lalu, untuk mendapat persetujuan atau tanda tangan surat pernyataan tersebut, diduga terdapat permintaan dana sebesar Rp 1 miliar.

Atas kasus itu, tiga orang tersangka ditetapkan KPK, yaitu Wakil Ketua DPRD Lampung Tengah J Natalis Sinaga, anggota DPRD Lampung Tengah Rusliyanto, dan Kepala Dinas Bina Marga Lampung Tengah Taufik Rahman. Natalis dan Rusliyanto diduga menerima uang dari Taufik.

Baca Juga :
OTT Lampung Tengah, KPK Tak Ada Kepala Daerah Diamankan Saat Ini https://goo.gl/7zT1ht
Bupati Lampung Tengah Diduga Terjaring OTT KPK https://goo.gl/oBKewt
Oknum Guru SMA Negeri Dilaporkan Ke Polisi, Diduga Cabuli Muridnya https://goo.gl/HQXeu4

KPK juga mengamankan uang Rp 160 juta dari seorang PNS Pemkab Lampung Tengah dan Rp 1 miliar dari seorang berlatar swasta. Mustafa diduga memberikan arahan soal dana suap kepada DPRD Lampung Tengah. (*)

Artikel Terkait

Comments
0 Comments
Loading...