Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Gabung Grup What's App KLIK DISINI

Saran dan Kritik Kepada Pemerintah Bisa anda kirimkan ke kawannongkrong@gmail.com
Loading...

Selasa, Maret 27

Alat Isi Bensin SPBU di Condet Yang Viral Dinyatakan Tak Bermasalah, Ini Penjelasannya!


Alat Isi Bensin SPBU di Condet Yang Viral Dinyatakan Tak Bermasalah, Ini Penjelasannya!

Infokyai.com - Baru pekan ini beredar viral di medsos, terkait dugaan pom bensin yang curang, dan akhirnya Petugas Direktorat Metrologi Kementerian Perdagangan dan Metrologi DKI Jakarta langsung mengecek nozzle dan mesin pengisi bahan bakar di SPBU Pertamina yang viral di Condet, Jakarta Timur. Petugas memastikan mesin di SPBU itu tak bermasalah.

Baca Juga :
Heboh! Dugaan Pom Bensin Curang, Pertamina Langsung Minta Maaf https://goo.gl/QMNLxQ
Awas Radiasi Tower Pemancar Sinyal Seluler Buruk Buat Kesehatan https://goo.gl/H9ge3G

Wanita Ini Keliling Dunia Hanya Untuk Swafoto di Toilet, Ternyata Ini Faktanya! https://goo.gl/ySnrAC

Dilansir dari detik.com "Kita lakukan pengawasan, tindakan lanjut berita dari media yang sudah ramai di media sosial. Setelah kita lakukan pengawasan, itu tidak terbukti," kata petugas Direktorat Metrologi Kementerian Perdagangan, Lukman Hormandho, di lokasi, Jl Raya Condet, Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (26/3/2018). Lukman mengatakan, sebelumnya pihaknya melakukan pengecekan dengan bejana 20 liter. Lukman menambahkan, hari ini pengecekan dilakukan lagi dengan menggunakan bejana 100 liter.

Menurut Lukman, hasil dari kedua tes itu sama. Dia menyebut mesin pengisi bahan bakar Pertalite di SPBU itu normal. "Sejak kemarin sudah coba kita uji dengan kapasitas bejana ukur lebih kecil (20 liter). Sekarang ada orang yang ingin memastikan apabila kapasitas di atas 50 liter sama nggak hasilnya. Makanya kita tes sekarang dengan bejana 100 liter. Dan ternyata yang ditakutkan tidak terjadi," jelasnya.

Senada dengan Lukman, Kepala Unit Pengelola Metrologi DKI Johan Taruma Jaya mengatakan hal yang sama. Johan menambahkan kesimpulan dari hasil tes tidak ditemukan seperti apa yang viral di media sosial. "Kesimpulan dari kemarin hingga hari ini tidak ditemukan seperti yang diberitakan. Jadi kesalahan yang dimiliki oleh alat ukur masih dalam batas kesalahan yang diperbolehkan, yakni 0,5 persen dari total penyerahan yang dikeluarkan," kata Johan.

Sebelumnya, beredar video pemilik mobil Nissan Serena dengan pelat nomor B-2224-SEB memprotes pegawai SPBU tersebut. Pemilik mobil protes karena mendapati pengisian bahan bakar melebihi kapasitas tangki mobilnya.

Baca Juga : 
Awalnya Dua Pria Ini Malu - Malu, Eh Sekarang Malah Ketagihan Asah Akting di CamPro_Lampung https://goo.gl/q7QNN3
Teganya! Bapak Ini Cabuli Anak Kandungnya Sendiri Dari SD Hingga SMA https://goo.gl/vFMFYz

Protes itu terjadi Rabu (21/3) sekitar pukul 15.00 WIB. Kapasitas tangki Nissan Serena miliknya itu hanya 60 liter. Di SPBU tersebut, dia mendapati pengisian bensin masih berlangsung meski sudah mencapai 73 liter atau mencapai Rp 558 ribu. (Dtk/mp)

Artikel Terkait

Comments
0 Comments
Loading...