Saran dan Kritik Kepada Pemerintah Bisa anda kirimkan ke kawannongkrong@gmail.com

Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Follow Instagram @Infokyai KLIK DISINI

Add @LINE Infokyai KLIK DISINI

Add PIN BBM Infokyai KLIK DISINI

Add BBM Channel Infokyai KLIK DISINI

Gabung Grup Telegram KLIK DISINI

Sunday, May 28

Cerita Pendek Pancake Durian

Foto Ist
Cerita Pendek Pancake Durian
Cerita Pendek, infokyai.com - Nama saya adalah Maria Goreti Dwi Wulandari, lahir 13 Mei 1988, saya bertempat tinggal  : Jalan Bali No.23 Ganjar asri 14/3 Kota metro, kontak saya 082281319800

Cerita Pendek Pancake Durian 
Pancake Durian
Bruk...
Aw....aduh.Gimana sih jalan gak pakai mata?Hati-hati dong.
Maaf bu.Saya terburu-buru.
Langsung ku tatap dalam mata orang yang menabrak ku.Seperti nya dia mahasiswa baru di kampus ini atau memang aku yang tak tahu karena aku terlalu lama tak masuk kuliah.Tapi kan aku tidak masuk Cuma seminggu.
“Siapa kamu?”tanya ku demikian
“Saya Marchel,” sahut nya seraya mengulurkan tangan nya.
“Oh... Kamu mahasiswa baru ya?tanya ku mengerutkan dahi.
“Iya saya mau cari ruangan Pak Tohar?”
“Dari sini lurus lalu belok kanan,”kata ku meninggalkan nya pergi.
Terlepas dari siapa mahasiswa baru tadi.Tapi kenapa ya dia mau cari pak Tohar, bukan nya bapak itu dosen paling killer.
“Agata...agata...ta....ta...stopppp...,”teriak restu
“Apa sih tu....teriak-teriak gak jelas,”jawab ku kesal.
“Ta kamu tahu gak kalau ada mahasiswa baru cowok? Satu kelas sama kita ta.Anak pastry juga dia.
“Trus?
“Kok trus sih ta?
“Ya iya kan trus aku harus gimana. Apa aku harus teriak-teriak sama seperti kamu di kampus ini.Gak kan.
Restu adalah sahabat ku.Walaupun dia seorang cowok tapi hati nya lembut sekali.Dia seorang kapten basket di kampus kami.Entah mengapa dia bisa mengambil kuliah pastry.
“Ta kamu gak penasaran ta sama mahasiswa baru itu?”
“Gak akh.Buat apa aku penasaran.Lagian toh dia bukan siapa-siapa kan untuk di cari tahu.Sudah lah aku mau ke taman dulu.Mata kuliah ku sudah selesai.Kamu mau ikut gak?
“Gak lah ta. Bentar lagi aku ada latihan basket.O iya minggu depan tim basket kampus ada final di kampus.Nonton ya ta?
“Iya deh aku pasti nonton.Aku kan juga suka basket.Buat kamu apa sih ya enggak.
Hahahaha...kami pun tertawa bareng.Suka duka kami lewati bersama sejak kecil.Restu adalah sahabat terbaik ku.
Xxx
Kring..kring...kring...
Aduh suara hp siapa sih yang bunyi.Ups...lupa itu kan suara hp ku.
“Halo,maaf ini siapa?”tanya ku pada yang menelpon.
“Agata, ini marchel,sahut nya lembut.
Weits...nih orang kok bisa tahu no hp ku dari siapa.Wah ada apa nih orang nyariin aku.Bukan nya tadi ketemu sama dosen killer .
“Kamu tahu no hp ku dari siapa?
“Saya tahu dari Pak Tohar.Beliau yang kasih tahu.
“Terus mau apa cari aku?
“Saya mau minta ajarin buat pancake durian.Karena menurut Pak Tohar waktu kamu buat rasa nya pas sekali.Walaupun kata beliau kamu sendiri gak suka durian.
“Hahaha kok kamu tiba-tiba minta saya ajarin.Bukan nya kamu tadi sudah ketemu sama Pak Tohar.Biasa nya yang ketemu beliau, nilai mata kuliah nya sudah bagus loh.”
“Iya sih tapi kan saya pindahan jadi ada beberapa mata kuliah yang saya gak bisa.Tolong sih ajarin agata.”
“Baik lah besok ya sehabis mata kuliah selesai.Besok aku tunggu di taman.Nanti saya ajak kamu ke dapur aku.”
“Baiklah agata.Terima kasih.”
Masih penasaran kenapa tuh orang cariin aku hanya untuk ajarin dia buat pancake durian.Bukan nya minta resep sama Pak Tohar aja bisa.Kenapa harus aku??
Tok...tok...tok...suara ketukan pintu kamar ku yang membuyar kan lamunan ku.Tumben jam segini bi Imah ngetuk pintu.
“Masuk bi.”
“Non agata sudah di tunggu di meja makan.Makan malam nya sudah siap.”
“Lah bukan nya papa mama masih di bandung bi?”
“Sudah dari tadi siang non pulang nya.Tapi tadi sore tuan pergi sebentar mau ketemu sama teman nya yang baru pulang dari Amrik.Gitu non kata nya.
“O...trus mama kemana?tanya ku lagi
“Kalau ibu pergi ke butik non nganter belanjaan.Non, Amrik itu dimana sih non?tanya Bi Imah
“Hehehe Amrik itu deket monas situ bi.Gak jauh kok.”senyum-senyum aku menjawab pertanyaan bi Imah yang lugu.
“Papa mama kok pulang gak kasih tahu agata sih.”
“Agata, bukan nya mama gak mau kasih tahu tapi kan papa sama mama hanya pergi ke bandung sebentar bukan pergi keluar negeri.Udah akh jangan ngambek kayak anak kecil aja.Bentar lagi kuliah nya dah mau selesai loh.O iya ini mama beliin makanan kesukaan kamu sama jam tangan.”
“Wah ini kan kue pisang yang ada keju nya.Wah mama kok tahu jam tangan ku hilang?Huft pasti Restu nih yang ngomong.Soal nya hanya restu yang tahu ma.”
“Hehehe iya deh sayang Restu yang kasih tahu.Agata ini besok kemeja kamu kasih Restu ya.Nah yang ini buat kamu.Mama sengaja beliin kembaran.”
“Hahaha mama bisa aja.Ya dah yuk makan agata dah lapar nih.Tadi pulang dari kampus mandi langsung tidur.”
Xxx
“Restu...restu...!”
“Apa sih ta teriak-teriak?”
“Nih dibeliin kemeja sama mama.Huft kamu bilang ya kalau jam tangan ku hilang.Mama beliin kemaren.O iya kembaran kita kemeja nya.”
“Hahaha ya habis nya tante tanya gimana keadaan kamu, ya aku ceritain aja semua nya.Wah keren juga kemeja nya.Selera tante ternyata juga bagus.”
“Ya iyalah mama ku gitu loh.”
“Ta, tadi kamu di cariin sama marchel.Kata nya mau minta ajarin buat pancake durian.Bukan nya buat nya gampang banget ya kok resep itu dia gak bisa.”
“Huft mana ku tahu lah tu.Memang aku pacar nya semua nya harus tahu.Lagian aku kan orang nya gak suka kepo.”
“Iya deh tuan putri.O iya strawberry cake dah pernah kamu coba belum?”
“Udah tu hari minggu kemaren tapi rasa nya kok beda ya.Apa mungkin karena selai nya aku beli di supermarket bukan buat dari buah nya.”
“Ya iya lah ta.Di resep nya kan selai nya harus pakai buah nya.Gimana sih kamu ini.”
“Ya habis gimana buah di kulkas ada nya sedikit terus aku cari disupermarket gak ada.Dah yuk masuk kelas bentar lagi mulai jam mata kuliah nya.”
Memang membuat makanan itu harus dengan perasaan yang senang maka makanan yang kita buat akan menjadi enak untuk di makan.Ada kala nya setiap makanan yang kita buat tidak ada nyawa nya untuk mengeluarkan wangi.Seperti sekarang materi hari ini membuat brownies kukus dengan bahan dan takaran yang sama setiap mahasiswa membuat nya dengan kreasi masing-masing.Wangi dari brownies kukus yang sudang matang membuat orang ingin cepat-cepat memakan nya.
“Agata kamu selalu bisa aja ya buat kue dengan kreasi yang aneh-aneh tapi bisa dimakan.”
“Akh astri bisa aja.Kamu juga bisa kok.”
“Tapi seperti nya untuk mengalahkan mu menjadi favorite pastry kayak nya belum bisa deh.Rasa yang kamu kasih di kue yang kamu buat amazing banget.”
“Hahaha astri udah akh nanti aku terbang loh kamu puji terus.”
Favorite pastry.Penghargaan itu sampai tahun ini masih di pegang aku.Ups...pikiran ku terdiam sejenak.Apa jangan-jangan marchel minta aku ajarin pancake durian agar dia bisa mengambil penghargaan itu.Wah jangan sampai deh penghargaan itu jatuh ke orang lain.Sampai aku lulus.
“Restu aku pergi ke taman dulu ya.Kamu mau ikut gak?”ajak ku
“Gak akh ta.Aku mau ke butik mama mu.Disuruh mama ngambil baju nya.”
“Hahaha sejak kapan kamu jadi nurut sama bunda.”ejek nya
“Sejak bunda kasih ultimatum kalau masih gak nurut aja uang jajan dikurangi.”
“Hahaha dasar!!!”
10 menit, 30 menit, 1 jam berlalu.
Lama banget sih nih orang.Dia yang mau minta ilmu nya aku yang suruh tunggu.Kalau bukan bawa-bawa nama Pak Tohar.Ogah deh aku bantuin.
“Ta...ta maaf ya aku telat.Aku baru selesai mata kuliah nya,”kata nya ngos-ngosan kalau kata orang jawa.Dengan keringat segede-gede jagung.
“Iya lain kali kasih tahu dulu dong.Jadi nya aku gak tunggu lama gini mana belum makan lagi.”
“Ya dah yuk makan.Aku deh yang traktir.Mau makan apa?Mie ayam aja yuk.”
“Ya dah yuk.”
“Ngomong-ngomong dapur kamu dimana sih?”
“Di belakang rumah ada paviliun punya papa yang gak ke pakai.Jadi ya aku pakai aja buat dapur aku.”
“Oiya kamu berapa saudara?”
“Dua.Aku anak kedua.Kakak aku cowok.Dia di bandung kerja di hotel.Maksud aku di bagian pastry nya.Tapi sayang nya anak nya papa gak ada yang ikut jejak nya untuk mengurus perusahaan nya.”
“Papa kamu punya perusahaan apa?”tanya penasaran
“Papa punya perusahaan furniture.Ya dah yuk kita langsung ke dapur.”
Xxx
Ting tong..ting tong...
“ Bi Imah buka pintu nya.”
“Iya non sebentar.”
“Mama kemana bi?”
“Ibu belum pulang non dari butik.Mungkin nanti pulang bareng tuan.”
“Ya dah nanti kalau cari, aku di paviliun ya.O iya bi minta tolong buatin minuman ya buat teman agata.Makasih ya bi.”
“Baik non.Sama-sama non.”
“Ternyata kamu termasuk cewek yang perfect ya.”
“Kok tiba-tiba kamu bisa bilang gitu.”
“Tuh kelihatan dari interior dapur nya.”
“Hahaha bisa aja kamu nih.Yuk mulai buat kue nya bahan dan resep nya ada di meja.”
Keasyikan membuat kue sampai hingga jam 7 malam.Tak sadar papa mama sudah pulang.Dan sudah menunggu aku di meja makan.
“Non agata di tunggu tuan dan ibu di meja makan.”kata bi imah.
“Walah papa mama dah pulang toh.Iya bi sebentar lagi.”
“ Oiya chel ikut makan malam sekalian yuk.Sekalian nanti papa mama cobain kue buatan mu.Pasti mereka suka.”
“Akh gak akh ta.Aku gak enak dah kamu nya di repotin bantuin aku, malah sekarang diajak makan malam lagi.”
“Hahaha gak papa lah.Restu juga kadang-kadang juga aku ajak makan malam di rumah kok.Malah sampek tidur segala tapi beda kamar ya.Dah yuk kita kerumah.”
“Agata kamu dimana aja ditungguin lama.”
“Maaf ma agata lagi bantuin marchel ngajarin buat pancake durian.Pa, Ma kenalin ini teman agata nama nya Marchel.Dia ini mahasiswa baru di kampus jadi ada mata kuliah yang dia belum bisa.”
“Marchel.Om, tante,”kata nya seraya mengulurkan tangan bersalaman.
“Duduk nak marchel kita makan malam bareng.Kebetulan mama nya agata tadi beli makanan diluar.Bi imah juga masak banyak,”kata papa mempersilahkan marchel.
“Wah ini merepotkan om.Makasih banyak om.”
“Pa nanti cicipin ya pancake nya,”pinta agata manja.
“Iya deh princess papa.Ta besok kamu jemput kakak mu ya di bandara.”
“Asyik kakak besok pulang.Tumben pa kakak pulang?tanya ku curiga.
“Halah kamu mah curiga terus kalau kakak mu pulang.Kakak pulang karena dapat libur dari hotel nya sekalian kata nya mau ngenalin pacar nya.”
“Hahaha sejak kapan kakak punya pacar.Bukan nya dia pacar nya terigu sama mentega aja,”kata ku tertawa terbahak-bahak.
“Huss kamu ini ngawur aja.Dah yuk dilanjut makan nya.”
Kakak ku adalah idola karena dia lah aku juga suka membuat kue.Karena dia lah motivasi ku.Walaupun kadang-kadang suka ngeselin.Anton nama nya.Sosok nya yang dewasa membuat ku menjadi pribadi yang dewasa.Karena kami tumbuh bersama.Papa dan mama sibuk dengan pekerjaan maka kami berdua di urus oleh Bi Imah.
“Bi, papa mama dah pergi ya?”tanya ku buru-buru.
“Iya non sudah pergi.Non agata mau kemana?”tanya bibi yang tak tahu.
“Lah bibi gak di kasih tahu mama kalau kakak mau pulang.”
“Mungkin ibu lupa non.Baik lah saya siapkan makanan kesukaan kakak.”
“Makasih ya bi.Aku pergi dulu mau jemput kakak.”
Kring...kring...kring...
“Halo ada apa tu?”
“Ta kamu di rumah gak?aku mau kerumah.”
“Weits tumben banget kamu mau kerumah telfon segala biasa nya nyelonong aja.Aku lagi dijalan ini mau jemput kakak di bandara.Ikut aja yuk kamu dimana biar aku jemput.”
“Walah kakak pulang.Aku dirumah.Ya dah aku siap-siap.Aku tunggu didepan ya biar gak usah masuk.”
“Iya deh ya dah aku lagi dijalan.”
Xxx
“Itu kakak tu.”
“Kakak....”panggil ku.
“Hai princess agata.”peluk nya.Gadis kecil kakak sudah gede ya sekarang.
“Hai Restu.”
“Hai kakak.”
“Oiya kenalin ini pacar kakak.”
“Pricilia Tania.Panggil aja Tania.”
“Agata.Cantik juga pacar kakak.Aku pikir kakak pacaran nya sama terigu kalau gak mentega.”kata ku meledek.
“Hahaha kamu ini bisa aja.Dah yuk kita pulang kakak dah laper nih kangen masakan bi imah.”
“Iya kak tadi bibi juga masih masak kok.”
Sepanjang perjalanan kami terus tertawa menceritakan kakak ketemu dengan pacar nya.Tak terasa waktu berlalu begitu cepat.Kakak yang dulu sering mengejek ku.Sekarang sudah punya pasangan.Dan aku pun tidak bisa selama nya dengan kakak karena kakak pun punya kehidupan sendiri.
“Bi imah masakan nya dah mateng belum.”teriak ku dari pintu
“Huss agata gak boleh teriak-teriak gitu.Loh ini mobil papa mama kok dirumah.”
“Loh papa mama dah pulang,”reaksi ku yang kaget
“Iya dong agata.Kakak kamu kan pulang mau ngenalin pacar nya masak papa mama gak pulang.”
“Papa bisa aja.Pa, ma kenalin ini Tania,”kata kakak memperkenalkan.
“Tania.Om tante,”suara nya yang lembut memberikan reaksi positif untuk papa mama.
“Bi Imah,”panggil mama
“Iya bu.Ada apa?”tanya bi Imah dengan logat jawa nya yang medok.
“Bi minta tolong bawakan tas nya tania ke kamar tamu.Sudah bibi bereskan kamar nya kan?”
“Sudah bu.Permisi non tas nya,”pinta bi Imah
“Makasih bi,”sahut nya demikian.
“Kakak gimana pekerjaan mu?”tanya papa
“Baik pa.Lancar.Jangan minta kakak untuk melanjutkan usaha papa ya.Kakak kan sudah bilang dari dulu kakak gak mau,”jawab nya tegas.
“Sudah akh jangan berdebat lagi.Kita makan dulu yuk.Bi Imah dah masak banyak nih,”kata mama meleraikan kami.
Setelah selesai dengan perdebatan di meja makan.Kami pun melanjutkan aktivitas kami masing-masing.Dan aku pun mengantar Restu pulang.
“Ta kamu gak inget tah ta bulan depan ada apa?”tanya nya
“Ada apa ya.Perasaan gak ada apa-apa,”jawab nya bingung.
“Oh...ya dah kalau gak inget.Ya dah ak turun dulu.Makasih ya dah dianterin pulang.”
Sambil aku terus berpikir ada apa ya bulan depan.Kok tiba-tiba Restu bilang gitu.Huft itu orang buat penasaran aja bisa nya.Bukan nya pertandingan basket nya besok kok dia bilang bulan depan.
Xxx
Tok...tok...tok...
Huft siapa sih pagi-pagi dah ngetuk pintu kamar ku.
“Iya masuk,”jawab ku lemas karena masih ngantuk.
“Princess agata bangunnnnn......dah siang,”suara jeritan kakak membuat ku kaget.
“Apa sih kakak!!!Ini kan masih pagi.Agata kuliah nya nanti siang sekalian sore mau lihat Restu tanding basket.”
“Nah kalau gitu kakak pinjem dulu ya mobil nya.Nanti siang kalau mau ke kampus kamu telfon kakak.”
“Iya kak.Gampang nanti aku bisa telfon Restu suruh jemput.”
“Iya dah kakak pergi dulu ya.Kakak pergi nya sama kak tania.Nanti kalau papa mama nyarin.”
“Iya dah sana aku mau tidur lagi.Tutup lagi pintu nya.”
Tumben banget sih kakak pergi pagi-pagi.Ada perlu apa ya.Bukan nya dia libur juga cukup lama.Aku lanjutin tidur ku aja lah sebelum nanti siang.
“Hallo tu kamu dimana?”
“Aku masih dirumah ta.Gimana?”
“Nanti mau ke kampus jam berapa?Aku ikut ya.Mobil nya dibawa sama kakak.”
“Iya dah nanti aku jemput di rumah.”
“Ok...deh.Makasih Restu.
Kalimat terakhir ku menutup telfon.
Tok...tok...tok
“Non agata sarapan nya sudah siap di bawah.”
“Iya bi.O iya bi durian yang beli kemaren masih gak ya bi?Aku Cuma perlu satu aja sih.Aku mau buatin pancake untuk Restu.”
“Masih ada seperti nya non.Nanti bibi ambil kan di paviliun bawa ke dapur rumah.”
“Makasih ya bi.Aku siap-siap dulu.”
Tidak ada salah nya sekali-kali buatin Restu pancake.Walaupun dia sendiri buat juga bisa.Ups...kenapa tiba-tiba aku jadi senang makan durian.Kenapa tiba-tiba aku suka makan pancake yang aku buat ini.Apa karena rasa sayang aku membuat nya tapi rasa sayang sebagai sahabat.
Tok...tok...
“Bi minta tolong bukain pintu nya bi.Kayak nya Restu.Manja deh biasa nya juga masuk aja.”
“Bi, agata nya ada bi?”
“Ada den.Masih di dapur.”
“Agata..agata.....”
“Apa sih tu.Bentar ya aku ganti baju bentar.”
“Bi agata berangkat dulu ya.”
“Hati-hati non.”
“Tu ini aku buatin pancake biar nanti siapa tahu tanding basket nya menang.”
“Hahaha tumben banget kamu buatin makanan buat ku.”
“Ih...memang nya kenapa.Gak mau.Ya dah sini kalau gak mau.”
“Ih dia mah ngambekan orang nya.”
“Tapi tadi waktu buat aku juga tiba-tiba kok bisa suka sama pancake nya ya.Padahal kan aku gak suka sekali sama durian nya.”
“Hahaha maka nya kalau gak suka tuh ya mbok jangan nemen-nemen.”
“Uh...kamu nih bisa aja.”
“Ta,apa kabar sama marchel?”
“Nah kok kamu tiba-tiba tanya marchel sama aku.Mana aku tahu dia gimana.Setelah waktu itu aku ajarin buat pancake, dah gak ada kabar lagi.Udah akh lagian dia itu kan hanya mahasiswa baru.Di tambah lagi aku juga gak akan tertarik kok sama dia.”
“Kok kamu bisa bilang gitu?”
“Iya lah.Kamu kan tahu aku orang nya seperti apa.”
“Iya deh.Ya dah sampek ketemu nanti sore.Makasih ya pancake nya.”
“See you.”
Restu kamu gak sadar tah tu walaupun aku menganggap kamu sebagai sahabat tapi selama ini yang bisa ngerti dan membuat ku nyaman itu kamu.Dan juga keluarga aku juga bisa nyaman dengan mu.Karena banyak teman cowok yang main kerumah gak ada satu pun welcome kecuali kamu.
“Ye....keren tadi main basket nya.Menang lagi.”
“Makasih ya ta.Ini juga kan berkat pancake yang kamu buat.”
“Hahaha Restu gombal.Gak ada hubungan nya lagi.”
“Ya dah yuk kamu aku anter pulang.Dah malam nanti kamu di cariin.Lagian kakak kan ada dirumah.”
Xxx
Semenjak pertandingan basket di kampus.Sebulan aku tidak ketemu Restu.Bbm,wa,fb,sms,telfon satu lun gak ada yang direspon.Dikampus pun kami tidak pernah ketemu.Aku tanya temen-temen basket nya mereka pun menjawab sering masuk tapi kok yo gak pernah ketemu.
Kring...kring...
“Agata,nanti malam kamu ada waktu untuk makan malam dengan ku?”
“Iya aku ada waktu.”
“Nanti aku jemput jam 7 .
Begitu kalimat sebelum Restu menutup telfon.Ada apa dengan nya tiba-tiba menghilang lalu tiba-tiba menelpon aku.
Tepat jam 7 malam restu menjemput ku dengan mobil crv merah.
“Tumben malam ini cantik.Pakai gaun lagi,”puji nya
“Jelek ya aku pakai gaun?Aku ganti dulu deh kalau jelek.”
“Gak kok kamu cantik.Dah yuk masuk mobil nanti keburu malam.”
Sesampai nya di tempat yang dituju dengan mata tertutup aku dituntun untuk berjalan.
“Restu kita dimana sih?”
“Dah tenang aja.Yuk duduk pelan-pelan,”kata nya sambil menggeser kursi.Bak seorang putri aku malam ini.
Dengan pelan-pelan dia membuka penutup mata nya.
Suprise.......selamat ulang tahun agata.
Dengan mata berkaca-kaca aku melihat suprise yang sudah siapkan untuk ku.
“Selamat ulang tahun agata,”restu mengucapkan seraya memeluk ku.
“Terima kasih ya tu.Aku pun lupa kalau hari ini ulang tahun ku.Terima kasih kamu sudah mengumpulkan keluarga juga teman-teman ku.”
“Iya ta.”
“Jangan lama-lama dong ayo ditiup lilin nya terus dipotong kue nya.Kakak loh yang buat kue nya.”kata nya memuji sendiri
“Iya deh kak.”
“Ya sudah dilanjutkan pesta nya.Papa dan mama di meja sebelah sana ya ta.”
“Iya pa.”
“Agata bisa ngomong sebentar,”ajak restu melihat pemandangan di malam hari.
“Mau ngomong apa tu?”
“Ta,aku tahu ini mungkin gak mungkin tapi aku hanya mau kamu tahu aja kok ta.Aku hanya berharap jika setelah aku ngomong ini kamu gak suka ya gak papa tapi aku harap kamu masih nyaman dengan ku.”
“Ok..terus kamu mau ngomong apa?”kata mengerutkan dahi
“Jadi teman hidup ku untuk selamanya sampai maut memisahkan?”
“What!!!Restu kamu serius ngomong kayak gini?Kamu yakin?Kamu gak salah ngomong?
“Maaf ta aku hanya mau kamu tahu aja.”
“Hehehe.”
“Kok malah ketaw sih kamu.”
“Iya aku mau.Aku dan keluarga ku juga sudah nyaman dengan kamu.Dan kamu juga yang membuat aku bisa suka sama pancake durian.”
“Hahaha.”
Setelah waktu ini aku akan ingat dan akan aku rekam.

Selesai
Add Friend

Artikel Terkait

Comments
0 Comments