Saran dan Kritik Kepada Pemerintah Bisa anda kirimkan ke kawannongkrong@gmail.com

Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Follow Instagram @Infokyai KLIK DISINI

Add @LINE Infokyai KLIK DISINI

Add PIN BBM Infokyai KLIK DISINI

Add BBM Channel Infokyai KLIK DISINI

Gabung Grup Telegram KLIK DISINI

Gabung Grup What's App KLIK DISINI

Loker PT Zona Plastik KLIK DISINI

Loker Gink Technology KLIK DISINI

Thursday, November 16

Langit November ... (Cerita Pendek Karya Dessanti AF)

Foto Ist 
Langit November ...

Karya Oleh Dessanti AF

            Hari ini hari minggu...
Hari dimana anak asrama tingkat 1 Akper Panca Bhakti Bandar Lampung, waktunya untuk kembali ke asrama.  Setelah  bermalam minggu dirumah masing-masing.
Gue melangkah memasuki koridor asrama dengan langkah tenang dan pastinya sama seperti minggu sebelumnya, kali ini masih sangat semangat untuk keasrama. Ntahlah.. mungkin karena.......
            “hey Disha..” suara seorang cewek dari arah kanan gue sebelum akhirnya gue memasuki kamar yang gue huni yaitu kamar 12.
Yang ternyata suara tersebut berasal dari kamar 11, dia adalah Lisa.
            “hey juga..” jawab gue dengan nada ceria, sambil melambaikan tangan kearahnya.
            “cieee seneng lah ya yang kemaren telponan sama calon mama mertua”
Gue tertawa. “apaan sih lo, Sa?”
            “kok bisa sih? Sini geh Dis, cerita” kata Lisa manja.
            “iya sabar, gue naro barang-barang dulu yaaa, bentaaar”

            Gak lamanya, gue pun mengunjungi kamar Lisa, yang jaraknya gak nyampe 5 langkah dari kamar gue.
            “gimana gimana?” tanya Lisa dengan antusias ketika gue baru aja masuk kekamarnya.
            “jadi gini.... emmmm” gue pun terdiam sejenak.
            “aaah pance loh, Dis.. cerita geh” pinta Lisa
            “haha sorry. Iya nih, jadi gini... kan malem itu, kayak biasa sih, kalo lagi pulang, si Rangga slalu nelpon gue.. dia nanya tuh, mau ngomong gak sama mama nya. Yaa gue billang aja kalo gue gak mau. Gue malu, Lis. Takut. Grogi ntar gue kalo itu sampe terjadi.
            “trus... trus?” potong Lisa
            “trus... pas gue bilang ‘gak mau’  ke Rangga, eeeh malah Rangga bilang kalo mama nya mau ngomong sama gue! Gue shock banget. Gak ada pilihan lain deh selain pasrah aja.. sambil berharap dalam hati kalo Rangga sebenernya boong perihal itu tadi. Gak lamanya ternyata bener! Mama nya beneran menyapa diujung telepon itu...”
            “trus? Gimana perasaan lo? Lo ngomongin apa aja?
            “perasaan gue? Campur aduk deh.. seneng, gugup... smuanya jadi satu. Banyak yang kita obrolin, gue sampe lupa ngomongin apaan aja. saking gugupnya. Tapi yang pasti... mama nya nitipin Rangga ke gue dan gue disuruh jagain dia. Mama nya juga bilang kalo Rangga gak suka makan makanan pedes, dan beliau juga ngasih amanah supaya gue slalu ngingetin Rangga makan.
            “envy loh, Dis..”
            “dan lo tau? Mamanya support gue buat pake jilbab. Gue jadi seneng deh pake jilbab. Mama nya juga bilang, kalo Rangga sering cerita tentang gue. Katanya sih, Disha itu baik.. Disha itu perhatian.  Dan satu-satunya kalimat yang ngebuat gue nyaman, ketika mama nya bilang, Disha kalo mau cerita, kalo mau curhat, curhat aja sama tante. Gak papa kok, biar kita akrab..”
            “serius mama nya bilang gitu? Ish... kapan coba gue bisa kayak gitu? Haha”
            “iya serius gue. Sabar kali, ntar juga lo bakalan ngerasain apa yang gue rasain sekarang. Tapi sekarang belum saatnya...”

            Ketika gue dan Lisa sedang asyik ngobrol, tiba-tiba Fera muncul...
            “haaiiii...” sapa cewek berkacamata itu.
            “Fer.. sini geh. Masak si Disha kemaren teleponan sama mama nya Rangga. Envy deh.” Celetuk  Lisa
            “haha gue udah tau, males denger  aah. Ntar gue envy..” komentar Fera dengan nada becanda.
            “iyaa nih, gue aja envy. Kapan coba kita kayak gitu? Eeh tapi ya, Dis.. gue rasa sih mama nya Rangga ngedukung lo dan beliau kayaknya setuju deh kalo lo sama Rangga. Buktinya aja mama nya pingin gitu akrab dengan lo” sambung Lisa.
            “ntahlah... tapi kok bisa sih? Rangga kan punya pacar? Masasih mama nya seolah-olah lebih care sama gue daripada sama Elsa, pacarnya itu?” jawab gue dengan nada datar.
            “eh tapi ya... mama nya Rangga masih inget loh sama gue” sambung gue lagi.
            “ hah? Emang mama nya pernah liat lo kapan?” tanya Fera.
            “itulooh pas tes wawancara itu. Mama nya bilang, beliau sempet liat gue, mana beliau juga inget tuh pas itu gue belum pake jilbab. Haha malu gue...”
            “tapi ya Dis, kayaknya emang bener deh si Rangga sama Elsa emang udah gak ada hubungan lagi. Buktinya, selama ini tiap pulang asrama, si Rangga ngehubungin lo terus kan, bukannya si Elsa” kali ini kata Lisa.
            “sebodo amat, gue gak mau ambil pusing. Gue percaya kok dengan apa yang Rangga janjiin sama gue, gue juga bakal nunggu sampe Capping Day, apasih yang mau dia perbuat? Apa dia bakal resmi mutusin Elsa, dan jadian sama gue? Haha ntah lah...” terka gue asal.
            “minggu kemaren... dikenalin sama kakak sepupunya. Minggu ini dikenalin sama mama nya, trus minggu depan, dikenalin sama siapa lagi yaaaa?” sambung gue lagi
            “setau gue sih, kalo cowok ngenalin cewek keanggota keluarganya, itu tandanya dia serius sama  cewek itu.” Kata Fera.
Gue tertawa. “kenapa lo ketawa?” tanya Lisa
            “gak papa” jawab gue singkat.
            “bukannya di ‘amin’-in” tandas Fera.
            “iya deh, Amiiiiin.” Sambung gue penuh harap.


            Kamu hadir membawa sejuta kebahagiaan. Aku harap selamanya aku bisa rasain kebahagiaan ini terus menerus. Semoga kedepannya hubungan ini ada kejelasannya.
Aku sayang kamu, Rangga.....
            Begitulah sepatah kata yang sempat gue tulis dalam diary milik gue. Yaa memang, gue pingin aja ada kejelasan dalam hubungan ini. Ntah sampai kapan hal itu akan tiba, gue akan menunggu kok. Mungkin... saat ini memang diantara kita belum ada status, masih dalam tahap pengenalan. Seneng aja. baru kali ini gue ngerasa ada yang berbeda semenjak gue mengenal Rangga.
            Rangga, Rangga, dan Rangga! Hidup gue udah terlanjur penuh dengan nama itu. Hati gue udah bener-bener luluh karena segala perhatian dan pesona dia. Aah.. bisa kebayang betapa kecewanya gue kalo ternyata Rangga sama aja kayak cowok-cowok yang slama ini gue kenal. PHP!
Tapi, sepertinya, Rangga enggak kayak giti kok. Sejauh ini gue gak nemu tanda-tanda kalo dia kayak gitu. Gak mau mikirin hal negatif tentang Rangga, takutnya malah hal negatif itu bisa terjadi beneran...

            Gue slalu menikmati saat-saat bersama dengan Rangga. Berdiri disamping raganya, atau pun duduk disampingnya...
Bercanda tawa bersama, melihatnya, memandang senyumnya dari jarak yang sangat dekat. Karena... moment seperti itu sangat jarang terjadi, biarpun dikampus kelas kami berdekatan, tapi tetap saja hal seperti itu sulit untuk terulang.
            Semakin hari, kedekatan kami terasa baik-baik saja. Terlebih ketika Lisa dan Fera yang juga teman curhat Rangga dikelas. Mereka berdua sering sekali bilang kalo Rangga sering nanya-nanyain tentang gue, gimana keadaan gue.. yaa gitu deh. Kadang gue heran, emang beneran tah apa yang dibilang Rangga? Emang beneran kalo diantara mereka Cuma sekedar status aja? kok makin kesini, gue ngerasa justru Rangga begitu care sama gue dibanding sama Elsa. Ntahlah.. harus darimana gue dapat jawaban yang pasti. Pingin tanya sama Rangga, tapi kan gue jarang ketemu dia. Kalo pun ketemu, kadang suka lupa sih, soalnya ada aja topik lain yang suka kita bahas..
            Beberapa waktu yang lalu, gue pernah denger kalo Rangga berkirim surat sama Elsa. Whaat? Kirim surat? he’eh! Yaaa... you know lah, peraturan anak asrama tingkat awal, emang belum dibolehin bawa alat komunikasi dalam bentuk apapun, termasuk handphone. Jadi... ya mau gak mau mesti pake surat. Itu pun ngirim nya sembunyi-sembunyi, hehe
            By the way anyway bus way..
Kabar Rangga dan Elsa yang saling bertukar surat itu, bukan sekedar kabar burung biasa, Lisa juga membenarkan hal itu. Tapi sih, Lisa enggak tau apa yang mereka bahas dalam surat-surat tersebut.
            “mereka punya privacy kali, Dis.” Kata Lisa suatu hari.
Gue sih, biasa aja. kalaupun pada akhirnya Rangga bakal macarin gue dan Elsa? No problem, sungguh...
Biarpun itu ide gila, tapi ... tapi ya bener-bener gah jadi masalah loh buat gue. Why not? Masih pacaran ini kok, ya kecuali ntar kalo udah nikah! Gue pun ogah kalo harus dinomerduakan atau pun jadi yang kedua! Haha

            Gak kerasa udah malem minggu lagi. Malam yaang ngebuat gue nyaman banget karena bisa kembali kepelukan orang tua, bisa bercengkrama bersama mereka. Dan yang pasti.... bisa SMSan ataupun teleponan sama RANGGA! Yes! Rangga again... Rangga again...
Benar aja, dalam hitungan menit setelah makan malam, benda kecil yang biasa disebut ‘handphone’ milik gue itu bergetar. Kali ini sih pertanda panggilan masuk. Segera gue lihat nama dilayar nya, yang ternyata Rangga!
            “hallo?” sapa gue membuka percakapan,
Tak lama, terdengar suara cowok berhidung mancung itu membalas sapaan gue tadi. Lalu, kami pun berbincang-bincang seperti biasa... setelah beberapa lama terhanyut dalam percakapan, gue pun teringat pada Elsa! Inilah saatnya, pikir gue...
            “Rangga...” panggil gue memecah keheningan yang tercipta beberapa saat yang lalu.
            “iya, kenapa Dis?” jawabnya.
            “Rangga, kamu sama Elsa surat-suratan ya?” lanjut gue.
Rangga terdiam. “iya, Dis...” jawabnya singkat.
            “sebenernya... hubungan kamu sama dia itu gimana sih?”
            “sama dia? Kan aku udah pernah bilang, Dis. Aku sama dia statusnya emang pacaran. Tapi aku nganggepnya nothing. Dia gak pernah perhatian lagi sama aku. Semenjak masuk asrama, ntah kenapa dia berubah. Beruntung ada kamu yang slalu perhatian, dan karena kamu juga aku semangat kuliah” jelas Rangga
Gue tersenyum. Lalu kami pun mengalihkan topik, melanjutkan percakapan.

            Beberapa hari tlah berlalu, berlalu begitu cepat. Namun, cepatnya perubahan waktu, setara dengan perubahan sikap Rangga terhadap gue beberapa hari terakhir...
Tapi gue mencoba untuk berpikir positif.
            “mungkin Rangga lagi ada masalah.” Kata gue dalam hati.
Apalagi kan, sudah menjadi rahasia umum kalo diasrama putra, mereka di didik dengan keras. Beda banget dengan kami yang putri.
Yaa... mungkin Rangga memang lagi ada masalah, pikir gue sekali lagi.

            Memasuki bulan November. Hari berganti hari, minggu berganti minggu. Ntah mengapa langit di bulan November ini, sama halnya dengan kisah cinta dan perasaan gue. Terlebih sudah sekitar 2 minggu Rangga enggak menghubungi gue, ketemu pun intensitasnya jarang, semenjak perubahan sikapnya.
            “Rangga kenapa sih?” tanya gue.
Namun enggak seorang pun temen-temen gue tau jawabannya.
            “mungkin... dia marah sama lo” jawab Lisa seadanya.
Apa? Marah? perasaan, terakhir kita baik-baik aja deh. Masih ketawa-ketawa, becanda-becanda gitu, rasanya gak mungkin!
            2 minggu itu berubah menjadi 3 minggu...
Rangga masih aja seperti 2 minggu terakhir. Dingin, kaku, diam membisu!
            “lo kenapa sih, Rangga?” gumam gue dalam hati ketika tiba-tiba teringat Rangga disuatu malam ketika gue hendak tertidur. Gue pun memutuskan untuk memejamkan mata ini, hingga akhirnya terlelap...

            “Disha...” kata Lisa suatu hari ketika gue sedang mengunjungi kamarnya
            “iya Sa, kenapa?”
            “Dis...” kemudian terdiam.
Gue Cuma bengong liat sikap Lisa yang tiba-tiba aneh begitu.
            “Rangga sama Elsa....” lanjutnya terbata-bata.
            “iya, kenapa dengan mereka?” tanya gue berapi-api.
            “Rangga sama Elsa hari ini annive” terangnya lagi.
Gue terdiam. Cukup gue tau Rangga punya pacar aja, itu udah cukup ngebuat gue sakit. Tapi sekarang ditambah lagi gue tau tanggal Annive nya, sialan!
            “ooh, hari ini mereka annive..” kata gue dengan ekspresi datar.
            “iya, Dis...” jawab Lisa pelan sebelum akhirnya kita berdua sama-sama hening.
            “tapi lo mesti tau, kalo sekarang Rangga sama Elsa baru aja baikan!”
Serasa petir menggelegar disiang hari yang terik. Jantung ini berdegup kencang, memompa darah yang tak terkendali.
Kok bisa sih? Kok bisa? Kok bisa Rangga menyusun skenario ini begitu rapi, begitu teratur. Kok bisa?

            “gue harap lo baik-baik aja, Dis..”
Gue menarik napas dalam-dalam dan mencoba mengumpulkan kesadaran gue. Apakah ini mimpi?
            “ gue ngasih tau ini ke lo, supaya lo tau dia itu gimana, supaya lo gak terus-terusan menaruh harap sama dia, gue gak mau lo tambah sedih ketika lo tau nya ketika cinta lo semakin besar ke dia” sambung Lisa kemudian
            “Lisa, thanks ya. Gue gak papa kok, gue Cuma kecewa aja. jadi selama ini Rangga Cuma jadiin gue pelampiasan nya aja? batu loncatan sebelum akhirnya baikan sama Elsa?”
            “Jahat.... Rangga jahat!” sambung gue dengan mata yang mulai berkaca-kaca.
            “gue juga gak nyangka dia sejahat ini sama lo.....”
            “jadi selama ini maksudnya apa? Jadi smua ketulusan dia, smua kata-kata dia, smua jani dia, itu smuanya bohong? Dan slama ini gue Cuma jadi pelarian aja? ya Allah, tega! TEGA! Kalo dia mau cari pelarian, bukan gue dong orang nya.... gue salah apa? Kenapa harus gue? Selama ini gue tulus, tapi dia tega mengkhianati....” kata gue dengan air mata yang mulai menetes.
            “udah Dis, udah... lo gak usah nangis. Cukup tau aja ya dia itu gimana...” kata Lisa sambil menyodorkan tisu.
            “gue gak nangisin dia, gue sedih aja, kenapa sih ini slalu terjadi dan terjadi sama gue? Slalu aja endingnya kayak gini, gue capek! Gue gak sanggup!”

            Semenjak saat itu, perasaan ini terhadap Rangga, berubah drastis. Mungkin biasanya gue slalu memberi kesempatan kedua atau yang kesekian kalinya. Tapi kali ini? NO!!!!! Rasanya sudah gak ada kata ‘maaf’ lagi buat dia.
Hingga suatu hari Lisa meminta gue untuk menemui Rangga, untuk yang pertama kali nya gue menolak.
            “Dis, tadi Rangga bilang ke gue, dia mau ketemu lo...”
            “buat apa, Sa?” jawab gue ketus.
            “katanya sih ada yang mau dijelasin, penting.”
            “apalagi yang mau dijelasin? Gak ada!” jawab gue dengan nada meninggi. Seketika Lisa tersentak.
            “yaampun, Dis. Coba dulu dong, siapa tau emang penting. Kan biar lo gak salah paham” kata Lisa mencoba untuk menenangkan.
            “udahlah... males bahas dia lagi. Males juga mau ketemu dia, daripada ntar yang ada keluar kata-kata mutiara tuh dari mulut gue...”

            Beberapa hari berikutnya, Lisa masih juga membujuk gue supaya gue mau menemui Rangga. Namun, jawabannya masih sama.
            “gue gak mau loh, Sa. Gue gak mau. Udah deh... gue udah terlanjur benci sama dia. Jadi tolong lo jangan maksa gue lagi, please...” jawab gue di ujung telepon.
Sejujurnya, gue pingin ketemu dia, gue pingin banget luapin smua uneg-uneg ini. Tapi disisi lain, gue males berhadapan dengan sosok Rangga, gue terlanjur kecewa banget!
            Tiba lah hari yang di nantikan oleh anak asrama seperti gue ini, COME BACK TO HOME ! yaaaaayyyy......
Meskipun Cuma 1 malam. Setidaknya bisa refreshing dirumah. Namun minggu ini masih sama aja kayak beberapa minggu terakhir. Tanpa adanya Rangga!
Hah... sudahlah, Disha. Lo gak akan mati kok tanpa dia. Tanpa seorang pembohong kayak Rangga!
Lo masih bisa ngelakuin hal-hal yang lo suka. Browsing, dengerin lagu, facebookan, twitteran, atau SMSan dengan temen-temen lo.
            Malam ini malam minggu. Disaat remaja seusia gue lagi sibuk-sibuknya prepare buat merayakannya, kalo gue? Enggak tuh.
Dari dulu sih memang gak ada agenda ‘malam mingguan’ dalam kamus gue. Mau ada ataupun tanpa seorang pacar.
            Langit malam diluar sepertinya indah. Gue pun memutuskan untuk membaca majalah terbaru milik mama plus nyetel musik yang ada di handphone. Segera gue ambil kedua benda tersebut, lalu membawa nya ke halaman depan rumah.
            “yaaaah... langitnya gelap sih, kayaknya mau turun hujan deh.” Kata gue dengan ekspresi kecewa saat membuka pintu depan rumah.
            “Yaudah deh, gak papa” kata gue dalam hati
Gue pun melangkah menuju pondokan yang ada di bagian kanan depan rumah. Memutuskan untuk stay disana sampai saatnya gue merasa bosan dan mengantuk.

            Sudah sekitar 15 menit gue sibuk dengan kesibukan gue itu. Mulai merasa bosan, tapi gue masih enggan untuk meninggalkan tempat ini. Lalu, gue pun memutuskan untuk masuk kedalam dan mengambil sesuatu...
5 menit berlalu, gue pun kembali ke tempat semula dengan membaa secangkir teh hangat ditemani setoples biskuit.
Namun, gue begitu terkejut ketika gw lihat ada orang lain yang menduduki wilayah kekuasaan gue. Dan sepertinya dia seorang cowok.
Langkah gue melambat. Gue perhatikan dia dari kejauhan, ingin mendekat, tapi gue ragu.
Siapa dia? Apakah dia setan? Atau hantu? Atau iblis? Atau... atau... sebangsanya?
Tapi rasanya gak mungkin deh. Jelas-jelas kakinya nyentuh tanah.
Rasa penasaran ini smakin meningkat. Akhirnya gue memberanikan diri untuk mendekat. Perlahan melangkah... perlahan-lahan... perlahan-perlahan... dan kini gue sudah tepat berada dibelakang cowok itu. Jarak kami pun semakin dekat, hanya sekitar 1 meter aja!
Dan gue mencoba bersuara, menyapa cowok itu...
            “lo siapa?” tanya gue gugup.
Lalu dia berbalik badan, dan..........
            “ngapain lo kesini?” bentak gue.
Dia mematung. Lalu menatap gue dalam-dalam.
            “ngapain lo kesini, Rangga? Belum puas ya lo nyakitin perasaan gue? Bohongin gue? Ngancurin nama baik gue? Belum puas?!” bentak gue sekali lagi. Dan dia mendekat, 2 langkah kedepan...
            “gue minta maaf...” kata nya pelan.
Gue tersenyum sinis, “lo pikir.... kata maaf lo berarti buat gue? Lo pikir... kata maaf lo bisa balikin smuanya, termasuk nama baik gue? ENGGAK!” ucap gue dengan intonasi tinggi
            “lo mikir gak sih? Mikir gak? Nama baik gue hancur dimata orang-orang, terutama Elsa dan temen-temen  nya. Karena gue percaya sama lo, sehingga gue bertahan. Dan cuek dengan apa yang terjadi. Tapi ini balasan lo? Lo tega ngebohongin gue!  Lo pembohong, lo pendusta, lo jahat.... dan gue benci sama lo!”
            “gue pembohong? Gue bohong apa sih Disha?” tanya nya
            “ooh lo masih nanya? Apa lo gak ngerasa? Atau jangan-jangan lo terlalu banyak ngebohongin gue sehingga lo lupa? Haha... bagus! Acting lo bagus, sukses ngebuat gue percaya sama lo....”
            “gue bohong apa? Gue gak ngerasa ngebohongin lo, deh..’
            “jelas-jelas lo bohongin gue dari awal, Rangga! Lo gak tau gimana rasanya jadi gue, lo gak punya hati tau gak! Tega lo mainin perasaan gue, sia-siain segala ketulusan gue, tega lo!” bentak gue kesekian kalinya.
            Rangga pun mendekat. Dan jarak kami pun hanya hitungan sentimeter. Lalu Rangga meraih tangan gue, “Dis... gue minta maaf” ucapnya lirih.
Gue pun melepas genggaman tangan Rangga...
            “terimakasih karena lo udah hadir dalam hidup gue, mewarnai hari-hari gue, tulus sama gue, dan perhatian lo pun begitu luar biasa buat gue..” kata Rangga lagi sambil menatap kedua mata gue.
Gue terdiam, lalu mengalihkan pandangan.
            “Dis.. maaf kalo gue slalu buat lo sedih”
            “gue nyesel kenal sama lo” sahut gue kemudian
            “iya, Dis... gue tau lo pasti nyesel. Abis ini terserah deh lo mau ngebenci gue atau gimana, gue emang pantes untuk lo benci, gue emang jahat. Tapi tolong maafin gue dulu...” jawabnya

            Ntah mengapa, perdebatan yang terjadi antara gue dan Rangga kali ini sangat menguras emosi, sehingga mata ini mulai berkaca-kaca ingin meneteskan air mata. Namun gue mengatasinya dengan menghindari kontak mata dengan dia, supaya dia enggak tau kalo sebenernya gue sedang sedih.
            “udah... udah cukup, Rangga. Udah cukup. Gak perlu lo minta maaf sama gue lagi, gue capek, gue udah terlanjur kecewa”
Seketika langit malam yang mendung itu berubah menjadi gerimis...
            “mulai sekarang, lo jangan ganggu hidup gue. Lo sama Elsa aja........” terputus.
            “gue gak papa kok” sambung gue dengan tenang.
Ketika kalimat terakhir itu terucap, gue langsung berlari kedalam rumah dan meninggalkan Rangga di tempat itu.
            “sejujurnya gue masih begitu menyayangi lo, Rangga. Tapi gue harus apa ketika gue tau lo Cuma jadiin gue pelampiasan? Ketika lo lebih memilih dia? Gue harus ikhlas....
Terimakasih Rangga untuk semua cinta, smua perhatian yang pernah lo beri. Sekarang tugas gue adalah.... berpura-pura melupakan lo, berpura-pura enggak melihat lo, berpura-pura enggak peduli sama lo.... hingga saatnya nanti, kepura-puraan itu berubah menjadi suatu kenyataan..” ucap gue dalam hati.
            Sesampainya didalam, air mata ini terus mengalir tak terkendali seiring hujan yang turun semakin deras. Ntah mengapa langit di bulan November ini seolah mengerti apa yang sedang gue rasakan, dan seolah mengisahkan kebohongan Rangga yang berakhir dibulan November.



Add Friend

Artikel Terkait

Comments
0 Comments