Saran dan Kritik Kepada Pemerintah Bisa anda kirimkan ke kawannongkrong@gmail.com

Dapatkan Info Terbaru infokyai Setiap Harinya, Masukkan Email Anda dibawah ini

Follow Instagram @Infokyai KLIK DISINI

Add @LINE Infokyai KLIK DISINI

Add PIN BBM Infokyai KLIK DISINI

Add BBM Channel Infokyai KLIK DISINI

Gabung Grup Telegram KLIK DISINI

Gabung Grup What's App KLIK DISINI

Sunday, May 28

Cinta Monyet ??? Apakah Anda Pernah mengalaminya ?

Foto Net
Cinta Monyet ???
Cinta, infokyai.com - Malam ini entah kenapa si bungsu adek perempuan gue yang masih kelas 4 SD nanya tentang cinta monyet. Otomatis hal itu buat gue sama sohib gue yang lagi santai di depan rumah sambil main gitar ngakak. Adek gue langsung masang muka betenya.


Ehh iya sebelum gue ceritain secara lengkap, kenalin gue Rizky, anak pertama dari 3 bersaudara. Anak laki satu-satunya, gue punya 2 adek, dua-duanya cewek. Yang 1 masih duduk di kelas 3 SMP, yang satunya di kelas 4 SD dan gue sendiri kelas 3 SMA.


tampang gue biasa aja. Ganteng enggak jelek juga enggak. Yaa kata orang-orang sih lebih tepatnya kalo gue ini manis. Dan Allhamdulillahnya gue selalu masuk 3 besar di kelas dari SD sampai SMA ini. Dan kenalin kawan seperjuangan gue. Namanya Ryan, anak tunggal, ganteng tapi rada o*on. Kita berdua udah kaya amplop sama perangko kemana-mana berdua sampe kita berdua dijulukin 2R (Ryan Rizky). Yaah gue sih cuek-cuek aja mau di julukin apa juga yang penting julukannya bukan hal negative.

Oke balik ke topik , karena muka si bungsu makin bete, jadi gue kasih tau apa tuh Cinta Monyet. Dan menurut hasil penelusuran gue di google. Gue nemuin dan gue jelasin kepada si bungsu kalo “Cinta Monyet adalah istilah informal yang berarti perasaan cinta yang terjadi antara sepasang anak muda yang masih dalam masa remaja, bisa juga merupakan kisah asmara dimasa kanak-kanak.”  Jelas gue sama si bungsu dengan setiap mengucapkan kata monyet selalu kearahnya.

“ihh.. mas ngapain coba ngatain aku monyet” ucapnya dengan wajah sebal.
“laahh.. siapa yang ngatain kamu monyet, memang mamas ngatain, terus mamas bilang kamu monyet gitu?” jawab gue supaya bibir tuh anak nggak jatoh.
“iya, abisnya mamas tadi setiap bilang kata monyet pasti ngadep aku” ucapnya lagi yang membuat bibir itu sepertinya akan terjatuh.
“emm adek mamas yang cantik, yang baik, yang pinter, yang manis tapi boong, udah dong jangan ngambek ya” pinta gue sama dia sambil cubit-cubit kecil pipi tembemnya supaya dia nggak ngambek.
“ihh mamas (melepaskan tangan ue dari pipinya). Ehh iya mas, cinta monyet mamas siapa?” tanyanya dengan polos.
“uuuhhukk uhuukk..” pertanyaan rania membuat sohib gue, Ryan jadi keselek kacang bawang yang lagi di makannya.
“lo nggak mama ting?” Tanya gue sambil ngasih dia minum.
“nggak papa cung, bukan nggak mama” jawabnya sambil meminum air yan gue bawa.
“laahh nggak papa mah udah mainstream bro, yang lagi musim tuh nggak mama :D” ucap gue sambil menepuk-nepuk punggungnya.




“ehemm.. denger yaa rania mamasmu itu nggak punya cinta monyet” ucapnya pada rania diikuti dengan tawa khasnya yang seperti tante kunti.

“ahh masa sih mas yan? Memang bener ya mas apa yang di bilang mas yan?” Tanya rania kebingungan.
“hadeuuhhh… udah deh ya lo itu gak usah sok tau deh ting, gue punya cinmon gue kok” jawab gue sambil memukul tangannya dan membuat kacang yang akan dia makan jatuh berantakan. Lalu si bungsu tertawa dengan senangnya dan di sela tawanya ia bertanya.
“siapa cinta monyet mamas? Ceritanya gimana mas? Ceritain dong” pintanya dengan memperlihatkan mata genitnya dengan wajah berharap bakal gue ceritain.
“iya geh cung ceritain cung, apalah lo pelit nih sama kita-kita(mengedipkan mata ke rania)” ucap ryan yang membuat rania merengek untuk gue segera menceritakannya.
“iya geh mas, ceritain geh mas. Aku juga mau denger cerita dan cinta masa kanak-kanaknya mamas” ucap adek gue si ratih yang entah dari mana munculnya tiba-tiba udah nimbrung aja sama kita di depan rumah.
“Mas kok diem? Ayok cerita dong, udah nggak sabar nih mau denger cerita mamas” lanjutnya lagi yang buat gue akhirnya dengan terpaksa gue ceritain Cinta monyet gue, yang selama ini gue rahasiain dari siapapun termasuk kawan seperjuangan gue.

Jadi ceritanya gini……

“waktu itu gue kelas 6 SD. Pada masa itu gue juga nggak tau itu cinta monyet, cinta pertama, atau apalah itu. Yang jelas waktu itu gue selalu ngerasa malu dan deg-deg-an kalo gue ketemu dia. Malu kalo penampilan gue nggak rapih di depan dia. Malu kalo dia tau nilai jelek gue. Malu kalo…”
“kalo muka mamas nggak ganteng” celetuk si bungsu memotong cerita gue dan mereka langsung ketawa begitu si bungsu gnomon begitu.
“eleh… mau mamas lanjutin nggak nih ceritanya?” ucap gue sedikit mengancam
“ihh lanjut-lanjut mas, kamu sih ran, mamasnya ngambek tuh” jawab ratih yang sedikit sebal karena ceritanya terputus.
“emm oke-oke sampe mana tadi?” Tanya gue buat mastiin mereka dengerin cerita gue atau nggak.
“sampe… malu kalo…” jawab mereka serempak.
“malu kalo… yaa pokoknya malu lah. Entah sejak kapan gue suka dia, yang jelas gue suka dia. Entah apa yang gue suka dari dia. Tapi gue selalu malu untuk ngungkapin perasaan gue sama dia.”
“Mas, cinta monyet mamas itu sekelas mamas atau nggak?” Tanya ratih
“enggak, dia adek kelas gue, kita beda 2 tahun”. jawab gue yang buat hati gue jadi ngerasa nggak karuan.


“Mas, lanjutin lagi dong ceritanya.” Pinta si bungsu

“oke…Mamas lanjutin… dia adek kelas gue, gue liat dia pertama kali waktu di kantin sekolah. Dia lagi beli lollipop kesukaannya, gue liat senyumnya yang manis walaupun dia nggak liat gue. Dan gue liat kawan-kawannya perhatian banget sama dia, dia kaya nggak boleh sampe capek. Kadang gue juga liat tas dia selalu di bawain kawan-kawannya itu. Dia selalu bertiga dan dia yang paling kecil.” Ucap gue sambil membayangkan hal itu.
“waahh pedofil lo cung” ucap Ryan yang membuat semua bayangan dibenak gue buyar.
“ nggak pedofil ting, kan itu waktu gue SD. Kalo sekarang gue suka sama anak SD baru lo bilang pedofil”. Jawab gue agak kesal karena udah 2 kali cerita terpotong.
“oke…oke… next…next” kata Ryan sambil menepuk bahu gue.
“Dia paling kecil, paling manis, paling cuek, dan paling ngeselin”
“Kok paling ngeselin mas? Mamas kan suka sama dia?” Tanya si bungsu
“Soalnya, waktu gue masuk ke kelas dia untuk ngambil perhatiannya, ehh dia malah langsung keluar kelas gitu aja, kan asem” jawab gue dengan wajah muram dan membuat mereka tertawa.
“ehh tapi setelah hal yang asem itu ternyata ada hal yang maanniiisss baangeeet” ucap gue dengan mata yang berbinar bahagia.
“lebih manis mana sama lollipop ini?” Tanya ratih dengan lollipop ditangannya. Entah dari mana itu lollipop muncul dan berada diantara kami. Tapi yaa sudah lupakan lollipop kembali ke cerita.
“manisan hal ini lah, waktu gue mau keluar kelas, tiba-tiba dia masuk dan di depan kelas mata kami bertemu, kami saling menatap, gue ngeliat mata berwarna coklat indah itu. Begitu indah seperti gugusan bintang yang tersusun indah di langit malam”. Ucap gue sambil membayangkan hal itu.
“hueekk… kata-katamu buat aku mau muntah mas”. Ucap Ratih.
“bodo yak, setelah itu gue liat dia duduk di kursinya sambil baca komik, gue keluar kelas dengan hati gembira. Tapi setelah hari itu, 3 hari gue nggak liat dia lagi” ucap gue dengan mata yang tadinya berbinar kini meredup.
“ahaha dia sakit mas. Gara-gara abis setatapan sama mamas”. Ucap si bungsu
“Dia nggak sakit, dia Cuma ikut kondangan ke tempat sodaranya selama 3 hari.” Jawab gue dengan senyum yang tersungging di bibir.
“Mamas pernah gak, coba buat ngungkapin perasaan mamas ke dia?” Tanya Ratih
“pernah tapi gagal” jawab gue dengan tawa yang menertawakan diri sendiri
“Di tolak?” tebak si bungsu
“enggak”  jawab gue sambil menggelengkan kepala.
“Lalu?” Tanya Ryan dengan ekspresi o*onnya
“jadi hari itu, dimana hari kelulusan gue, gue coba buat ngungkapin perasaan gue ke dia. Gue ajak dia main gelembung, dia keliatan cantik banget dengan rambut panjang yang terkucit dua , dia menggunakan pita berwarna biru. Gue mau ngungkapin perasaan gue tapi gue takut di tolak, apalagi dia kan masih kecil. Nggak mungkin gue rusak masa depan dia dengan cinta monyet gue.” Jelas gue pada mereka  yang membuat mereka narik napas panjang.
          “tapi kan nggak ada salahnya mas, kan Cuma ngungkapin supaya dia tau kalo kita suka sama dia” ucap Ratih

“entahlah… gue juga udah konsultasi ke ibu, dan kata ibu ini tuh Cuma cinta monyet yang timbul dari rasa suka yang belum melibatkan naluri dan hati. Semua dijalani secara instant. Asal senang, asal mau sama mau, asal tidak merugikan orang lain. Cinta yang berlandaskan hawa nafsu tanpa banyak melibatkan sisi rasional. Dan kata ibu itu nggak baik, dan gue pun mutusin untuk nggak ngungkapin perasaan gue.” Jawab gue pada Ratih

“Mas masih punya rasa nggak sama dia?” Tanya Ratih lagi
“Dari zaman nya gue SD sampe zaman gue SMA gue masih suka sama dia, dia itu istimewa. Dia itu unik walaupun agak ngeselin tapi dia tetep ngangenin” jawab gue dengan mata berbinar sambil membayangkan dia.
“setelah mas lulus mas masih ketemu dia nggak?” Tanya Ratih kembali
dan entah kenapa pertanyaan itu ngebuat hati gue sakit dan tiba-tiba air mat ague meleleh dan ngalir gitu aja.
“Mas, kenapa kok nangis?” serempak mereka menanyakan hal itu
“jadi setelah 1 tahun gue lulus, dan selama itu jug ague selalu nemenin dia main. Mamanya ingetin gue jangan sampe dia kecapekan. Tapi gue lalai hari itu dia kecapekan. Dia bilang kalo kepalanya pusing dan tiba-tiba darah seger keluar gitu aja dari hidung mancungnya. Gue panik, gue anter dia pulang kerumah. Mamanya ikutan panik, akhirnya gue sama mamanya kerumah sakit. Sampe rumah sakit dia langsung di rawat. setelah nunggu dia sampe malem, Ayah sama Ibu jemput gue pulang, tapi gue nggak mau gue mau tetep nunggu pujaan hati gue. Sampe pada akhirnya malem itu dia manggil gue diantara sadar dan enggaknya. Dia bilang kalo dia sayang gue. Dia megang tangan gue, tangannya dingin, mukanya pucet. Dan akhirnya gue berani juga bilang kalo gue sayang dia, tapi nggak lama setelah itu dia langsung menghadap kepada Sang Khalik. Gue nangis histeris, ini nggak fair, kenapa waktu gue bilang gue sayang dia, dia ninggalin gue, ini nggak fair. Sesudah hari itu, semangat gue kaya ilang, gue nggak semangat idup. Dan gue di ingetin sama Ibu kalo hidup ini harus tetap berjalan meskipun orang yang kamu cinta dan kamu sayang telah meninggalkan kamu lebih dulu. hidupmu masih berlanjut nak, di masa depan kamu akan mendapatkan yang jauh lebih baik dari dia. Dan kata-kata ibu itu yang selalu jadi semangat hidup gue sampe sekarang ini”. Ucap gue yang kini membuat mereka menjadi mengeluarkan air mata.



“Sungguh besar perjuangan lo cung untuk bangkit” ucap Ryan sambil menepuk-nepuk bahu gue

“ahaha gitu lah ting” jawab gue dengan tawa yang dipaksakan
“emm jadi ini toh sebabnya lo jones sampe sekarang cung” ucap Ryan lagi sambil menarik hidung gue yang mancung.
“eleh sok tau lo ting” ucap gue sambil mengacak-acak rambut keritingnya.
“mamas udah bisa Move On? Kan dia udah nggak ada?” Tanya Ratih
“belum bisa, tapi harus bisa. Iya kan rania” jawabku sambil mengedipkan mata ke rania.
“ihh mamas kok nanya aku” ucapnya sedikit panik
“kan kamu yang udah pacaran rania” jawab gue sambil mencubit pipinya
“ihh nggak aku pacaran sama siapa?” tanyanya padaku dengan mata penuh selidik.
“sama Rizwan anak Pak RT itu tuh, mamas tadi siang baru baca smsnya tadi siang di hpmu pake sayang-sayangan lagi” jawab gue dengan detail
“ihh mamas reseh ahh, kepo bener” ucapnya ngambek.
Dan kami pun tertawa karena melihat tingkah rania malu-malu. Dan malam ini begitu indah menurutku. Karena aku telah menceritakan yang selama ini aku rahasiakan dari mereka. Kemudian aku menatap langit malam yang berhiaskan gugusan bintang nan indah.
Selamat Tidur Diandra Indah Andini (ucap gue dalam hati). Dan dengan kembali tersenyum gue menatap ketiganya dan berteriak “Monyeettt” kemudian gue langsung berlari ke dalam rumah, dengan diikuti mereka bertiga yang menghujat gue karena telah memanggil mereka monyet.
~Selesai~



By Sutia Ningsih
Jika kalian ingin merequest artikel cerita lainnya ?
slahkan hubungi Contact saya 
Fb : Sutia Ningsih P
Twitter : @sutiaaa
Hp : 0898-1784-173


Punya Hoby Menulis ?
Mari bergabung di infokyai ^,^
Bagaimana caranya untuk bergabung ?
caranya mudah ko ^,^
silahkan kirimkan artikel cerita kalian ke email :kawannongkrong@gmail.com
Format menulisnya :
MS.Word
Times New Roman 12
Tulisakan judul dan biodata kalian sebagai penulis (jika mau)
jika nama penulis ingin dirahasiakan silahkan tuliskan seperti ini :
Biodata Penulis Dirahasiakan.

Bantu Share Artikel ini dengan cara pilih tombol share / bagikan yang ada di bawah artikel ini .
terima kasih

Add Friend

Artikel Terkait

Comments
0 Comments